Peserta Aksi Demo Tolak Kedatangan Anies Baswedan di Bandung, Mengaku Dibayar Rp100 Ribu


banner 678x960

banner 678x960

Hajinews.id– Beberapa orang yang berdemonstrasi menolak kedatangan Anies Baswedan di dekat kawasan Jalak Harupat Ahad (22/1/2023), Bandung mengaku dibayar Rp100 ribu. Mereka juga dikasih makan dan minum.

“Saya mah, ikut-ikutan saja dan dikasih Rp100 ribu. Ada makan dan minum,” kata peserta demo yang tidak mau disebutkan namanya dilansir dari laman SuaraNasional, Ahad (22/1/2023).

Bacaan Lainnya


banner 678x960

Pria yang berumur sekitar 23 tahun ini tidak mempunyai pekerjaan tetap.

“Kebetulan ada yang ngajak, saya mah ikut. Selama ini saya tidak mempunyai pekerjaan tetap,” ungkapnya.

Peserta demo lainnya mengaku diajak untuk demonstrasi menolak kedatangan Anies di Bandung.

“Sebelum demo kami dikasih pengarahan,” paparnya.

Ia mengaku dikasih uang Rp100 ribu untuk demonstrasi menolak kedatangan Anies di Bandung.

“Uang lelah katanya. Saya terima saja,” jelasnya.

Anies Dianggap Curi Start

Aksi tersebut dilakukan sebagai bentuk penolakan terhadap kampanye yang dilakukan Anies Baswedan.

Pantauan wartawan, massa aksi membentangkan berbagai macam atribut.

Mereka tak henti-hentinya menyuarakan penolakan terhadap aktivitas yang dilakukan oleh Anies Baswedan tersebut.

Terlihat puluhan orang berkumpul dalam aksi tersebut. Aksi itu dilakukan di hadapan para pendukung Anies Baswedan yang melewati kawasan tersebut.

Koordinator aksi, Abie S, mengatakan aksi tersebut dilakukan secara mendadak, sehingga yang menghadiri aksi tersebut tidak sebanyak pendukung Anies yang mendatangi lokasi kegiatan.

“Ini adalah acara spontan dari kita. Kita mewakili aspirasi dari aliansi masyarakat Kabupaten Bandung,” ujar Abie kepada awak media, Ahad (22/1/2023).

Pihaknya menginginkan situasi pemilu di Kabupaten Bandung berjalan aman dan kondusif. Apalagi saat ini kedatangan Anies berbau kampanye.

“Kita tahu acara event yang diadakan Anies Baswedan ini kan event jalan sehat. Tapi kita lihat banyak hal yang sudah mengarah terutama atribut partai yang sudah mengarah ke kampanye,” katanya.

Abie menginginkan Bawaslu memonitor kegiatan tersebut, sehingga bisa memeriksa pelanggarannya.

“Kita juga mempertanyakan pihak Bawaslu untuk bisa mengontrol dan monitoring ini semua. Apakah ini bisa dikategorikan penyalahgunaan atau curi start. Kami juga akan koordinasi dengan pihak Bawaslu terkait permasalahan ini,” jelasnya.

“Kalaupun ternyata ini acara murni jalan kaki yang baik, kita sangat support. Kita juga terima kasih sama Pak Anies. Tapi kalau ini ternyata hanya akan dijadikan jalan rencana beliau ke depan, nah ini kami sebagai aliansi yang tidak setuju,” tambahnya.

Abie menjelaskan berbagai atribut kampanye tidak seharusnya dilakukan saat ini. Menurutnya, hal tersebut merupakan sesuatu yang berlebihan.

“Kita tidak bisa menyatakan ini overlap atau tidak, baru kita melihat tadi ada beberapa kegiatan ini yang memakai baju atribut yang seharusnya bukan saatnya dipakai sekarang. Kalau ini event-nya jalan santai, ya jalan santai saja. Karena kita tadi melihat ada poster Anies juga, ada dari Bapak Rajiv juga. Makanya kita anggap ini sudah curi start. Kita akan coba konfirmasi itu ke Bawaslu, untuk bisa melakukan monitoring,” bebernya.

Dia menginginkan masyarakat mempunyai pemimpin yang fair. Hal tersebut bisa dilakukan sejak dirinya memperkenalkan ke masyarakat dari awal.

“Fair itu yang dimulai dari awalnya sudah prosesnya benar, pasti ke depannya benar. Kita dari aliansi masyarakat Kabupaten Bandung menginginkan proses Pemilu di 2024 ini berjalan sesuai prosedur,” ucapnya.

Abie menambahkan, dalam aturannya, kampanye seharusnya dilakukan pada November mendatang. Namun saat ini Partai NasDem start lebih awal.

“Kalau kita lihat di aturannya dari Bawaslu 28 November 2023 akan dimulai kampanye. Nah, seharusnya dia bisa menjalankan di waktu di sana. Jangan takut kehilangan suara atau apalah. Kita pun dari masyarakat sudah cerdaslah, mana yang pantas pemimpin yang akan kita pilih,” kata Abie.

Dalam kesempatan tersebut, aksi tak berlangsung lama. Massa aksi langsung membubarkan diri.

Kemudian tepat pukul 08.00 WIB, calon presiden dari Partai NasDem, Anies Baswedan, tiba di lokasi.

Iring-iringan datang langsung disambut warga yang telah menunggu sejak pagi hari.

“Anies presiden, Anies presiden, Anies presiden,” teriak warga saat Anies berjalan menuju panggung acara.

 


banner 800x800

Pos terkait



banner 400x400

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *