Salutt! Universitas Stanford Menyajikan Kuliah Pertama Tentang Islamofobia

Kuliah Pertama Islamofobia di Universitas Stanford
Kuliah Pertama Islamofobia di Universitas Stanford

banner 678x960

banner 678x960

Hajinews.id – Untuk mendalami Islamofobia dan manifestasinya, Universitas Stanford menawarkan Kuliah Islamofobia yang pertama. Tujuannya adalah untuk merangsang diskusi dan meningkatkan pemahaman siswa tentang topik tersebut.

Abiya Ahmed, Dekan dan Direktur Pusat Sumber Daya Markazi akan menyajikan presentasi berjudul CSRE 30: Penelitian Islamofobia. “Saya dapat memberi Anda statistik dan mengatakan tahun lalu ada sejumlah X Islamofobia atau kejahatan rasial atau apa pun, tetapi bagian dari apa yang kami coba lakukan dalam kursus ini adalah mencoba memperluas pemahaman kami tentang Islamofobia.” kata Ahmad. . Seperti dilansir Stanford Daily, dilansir About Islam, Rabu (30/11/2022).

Bacaan Lainnya


banner 678x960

Pelajaran ini bertujuan untuk mengkaji Islamofobia dari perspektif yang berbeda. Setiap minggu ada diskusi tentang topik yang berbeda, dari Islamofobia sebagai fobia hingga manifestasi Islamofobia di spektrum politik kiri dan kanan.

“Kami mencoba memahami apa saja cara berbeda di mana kamu dapat berpikir tentang Islamofobia dan bagaimana Islamofobia benar-benar terwujud, apakah itu eksplisit, seperti kejahatan rasial dan pelecehan verbal, atau hal-hal yang lebih sistemik seperti larangan Muslim yang coba disahkan oleh Trump,” kata rekan pengajaran untuk kuliah tersebut Yusuf Zahurullah.

Zahurullah berharap kelas tersebut memicu dialog tentang sejarah insiden Islamofobia di kampus Stanford. “Ada kelompok politik tertentu di kampus, yaitu Stanford College Republicans, yang di tahun-tahun sebelumnya membawa pembicara yang sangat Islamofobia,” kata Zahurullah.

“Ini sangat mirip dengan hal-hal institusional di mana, mengapa sekolah membiarkan ini terjadi,” ujarnya.

Ahmed juga berharap kelas tersebut akan membantu mahasiswa memahami konsep dan praktik Islamofobia. “Ini adalah fenomena yang kompleks dan bernuansa di Amerika Serikat (AS) baik secara konseptual maupun dalam praktiknya sebagai makhluk hidup. Mengakui itu akan membantu kita melawannya dengan lebih baik,” kata Ahmed.

Islamofobia, didefinisikan sebagai ketidaksukaan, atau prasangka terhadap, Islam atau Muslim, tetap menjadi masalah umum di AS. Menurut statistik FBI, kejahatan rasial terhadap Muslim di Amerika Serikat meroket segera setelah 11 September 2001, dan masih dalam tren yang meningkat.

Awal tahun ini, Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) melaporkan peningkatan 9 persen dalam jumlah pengaduan hak-hak sipil yang diterima dari Muslim di Amerika Serikat sejak 2020. Berjudul Masih Tersangka: Dampak Islamofobia Struktural, laporan tersebut merinci lebih dari 6.700 pengaduan hak-hak sipil yang diterima kelompok yang berbasis di Washington, DC, pada tahun lalu.


banner 800x800

Pos terkait



banner 400x400

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *