Warga Shanghai Protes Pembatasan Covid-19, Teriak Gulingkan Xi Jinping


banner 678x960

banner 678x960

Hajinews.id – Protes atas pembatasan Covid-19 yang ketat di China menyebar ke lebih banyak kota, termasuk pusat keuangan Shanghai, pada hari Minggu, hampir tiga tahun setelah pandemi dimulai, gelombang kemarahan baru dipicu oleh kebakaran mematikan di ujung paling barat negara itu.

Dilansir CNBC International, kebakaran pada hari Kamis yang menewaskan 10 orang di gedung pencakar langit di ibu kota Xinjiang, Urumqi, telah memicu kemarahan publik yang meluas. Banyak netizen yang menduga bahwa bangunan tersebut telah diblokir sebagian, mencegah warga melarikan diri tepat waktu. Namun, terkait hal itu para pejabat kota membantah isu tersebut.

Bacaan Lainnya


banner 678x960

Kebakaran telah memicu gelombang pembangkangan sipil, termasuk pada hari Jumat di Urumqi, yang belum pernah terjadi sebelumnya di daratan China sejak Xi Jinping berkuasa satu dekade lalu.

Di Shanghai, kota terpadat di China, penduduk berkumpul di Jalan Urumqi pada Sabtu malam, berubah menjadi protes pada Minggu dini hari. Sekelompok besar petugas polisi menyaksikan massa mengangkat kertas kosong, simbol protes terhadap penyensoran.

Menurut sebuah video yang beredar di media sosial, mereka kemudian berteriak, “Urumqi dibuka blokirnya, Xinjiang dibuka blokirnya, seluruh China dibuka blokirnya!.”

Pada titik lain, sekelompok besar mulai meneriakkan “Gulingkan Partai Komunis China, gulingkan Xi Jinping,” dalam protes publik yang jarang terjadi terhadap pemimpin China, menurut saksi mata dan video.

China berpegang teguh pada kebijakan nol Covid-nya, bahkan saat sebagian besar dunia mencoba hidup berdampingan dengan virus Corona. Jumlah kasus China rendah menurut standar global, tetapi hampir 40.000 infeksi baru tercatat pada hari Sabtu, mencapai rekor tertinggi selama beberapa hari.

China mempertahankan kebijakan nol-Covid-nya, yang ditandatangani oleh Presiden Xi, sebagai penyelamat jiwa dan diperlukan untuk mencegah sistem perawatan kesehatan yang berlebihan. Para pejabat berjanji untuk melanjutkannya, meskipun ada tentangan publik yang meningkat dan tekanan yang meningkat pada ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Pada hari Minggu, pejabat Xinjiang mengatakan angkutan umum di Urumqi akan dilanjutkan secara bertahap mulai Senin. Sebanyak 4 juta penduduknya telah dikurung di rumah mereka hingga 100 hari dalam penguncian terpanjang di China.

Sehari sebelumnya, Sekretaris Partai Komunis Xinjiang, Ma Xingrui meminta wilayah itu untuk meningkatkan pemeliharaan keamanan dan mengekang “penolakan kekerasan ilegal terhadap langkah-langkah pencegahan COVID”.

Gelombang protes sipil belum pernah terjadi sebelumnya di China daratan sejak Presiden Xi Jinping mengambil alih kekuasaan satu dekade lalu. Kini. warga diselimuti rasa frustrasi atas kebijakan nol-Covid dari Xi Jinping 3 tahun setelah pandemi merebak.

Protes publik yang meluas sangat jarang terjadi di China karena hanya ada sedikit ruang untuk perbedaan pendapat di bawah Xi Jinping, dan warga dipaksa untuk curhat di media sosial, di mana mereka bermain kucing-kucingan dengan sensor.

Lebih dari sebulan setelah Xi Jinping mengamankan masa jabatan ketiganya sebagai ketua Partai Komunis China, ketidakpuasan memuncak.

“Ini akan memberikan tekanan serius pada partai untuk menanggapi. Salah satu tanggapan kemungkinan akan menjadi tindakan keras, dan mereka akan menangkap dan mengadili beberapa pengunjuk rasa,” kata Dan Mattingley dari Universitas Yale, Asisten Profesor Ilmu Politik, dikutip Minggu (27/11/2022).

Tolak lockdown
Di kota barat laut Lanzhou, postingan media sosial menunjukkan penduduk merobohkan tenda staf Covid dan merusak tempat pengujian pada hari Sabtu. Para pengunjuk rasa mengatakan mereka dikurung meskipun tidak ada yang dinyatakan positif.

Cahaya Lilin untuk para korban Urumqi berlangsung di universitas-universitas di kota-kota, termasuk Nanjing dan Beijing menyala Sepanjang Malam.

‘Kami Tidak Ingin Kode Kesehatan’

Video dari Shanghai menunjukkan kerumunan orang menghadap polisi dan meneriakkan “Layani rakyat”, “Kami ingin kebebasan”, dan “Kami tidak ingin kode kesehatan”, referensi ke aplikasi ponsel yang harus dipindai untuk masuk ke tempat umum di seluruh China.

Namun, pemerintah Shanghai tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Minggu.

Kota berpenduduk 25 juta orang itu dikunci selama dua bulan awal tahun ini, memicu kemarahan dan protes.

Otoritas China sejak saat itu berusaha untuk lebih ditargetkan dalam pembatasan Covid, upaya yang telah ditentang oleh lonjakan infeksi saat negara tersebut menghadapi musim dingin pertamanya dengan varian Omicron yang sangat mudah menular.

Pada Jumat malam, massa turun ke jalan Urumqi, meneriakkan “Akhiri penguncian!” dan mengacungkan tinju ke udara setelah kebakaran, menurut video di media sosial.

Di Beijing, 2.700 km (1.700 mil) jauhnya, beberapa penduduk yang dikurung melakukan protes kecil atau menghadapi pejabat lokal pada hari Sabtu atas pembatasan pergerakan, dengan beberapa berhasil menekan mereka untuk mencabut pembatasan lebih cepat dari jadwal.

Sebuah video yang dibagikan kepada Reuters menunjukkan penduduk Beijing berbaris di bagian ibu kota yang tidak dapat dikenali pada hari Sabtu, meneriakkan “Akhiri penguncian!”

Namun, lagi-lagi pemerintah Beijing masih belum merespons permintaan tersebut.

Xinjiang Bak Neraka, Warga Protes Minta Akhiri Lockdown

Kebakaran di Xinjiang bukan hanya memanaskan udara di sana namun juga membuat warga “memanas” dan melakukan protes agar lockdown daerah yang dilakukan di wilayah tersebut segera diakhiri.
Protes besar meletus di Xinjiang barat dan kerumunan orang di sana meneriaki penjaga yang mengenakan pakaian hazmat untuk segera menyudahi lockdown.

“Akhiri penguncian!” ungkap demonstran sambil mengacungkan tinju ke udara di jalanan, seperti yang dikutip dari video yang beredar, Sabtu (26/11/2022).

Video pendek yang diunggah di Reuters memperlihatkan orang-orang di alun-alun menyanyikan lagu kebangsaan China dengan liriknya, “Bangkitlah, mereka yang menolak menjadi budak!”

Sementara yang lain berteriak ingin dibebaskan dari lockdown. Seperti dilansir Reuters, China telah menempatkan wilayah Xinjiang yang luas di bawah lockdown terlama di negara itu, dengan banyak dari 4 juta penduduk Urumqi dilarang meninggalkan rumah mereka selama 100 hari. Kota itu melaporkan sekitar 100 kasus baru masing-masing dalam dua hari terakhir.

Xinjiang adalah rumah bagi 10 juta orang Uyghur. Kelompok hak asasi dan pemerintah Barat telah lama menuduh Beijing melakukan pelanggaran terhadap etnis minoritas yang sebagian besar Muslim, termasuk kerja paksa di kamp-kamp interniran. Namun, China dengan keras menolak klaim semacam itu.

Protes di Urumqi menyusul kebakaran di gedung bertingkat tinggi di sana yang menewaskan 10 orang pada Kamis malam. Pihak berwenang mengatakan penghuni gedung itu bisa turun, tetapi video upaya kru darurat, yang dibagikan di media sosial China, membuat banyak pengguna internet menduga bahwa penghuni tidak dapat melarikan diri tepat waktu karena sebagian bangunan itu dikunci.

Pejabat Urumqi tiba-tiba mengadakan konferensi pers pada dini hari Sabtu, menyangkal bahwa tindakan Covid telah menghambat pelarian dan penyelamatan tetapi mengatakan mereka akan menyelidiki lebih lanjut. (dbs).

 

 

 


banner 800x800

Pos terkait



banner 400x400

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *