Buntut Tragedi Kanjuruhan, Aremania Minta Jangan Hanya Kapolres yang Dicopot: Kapolda Juga Harus Tanggung Jawab

banner 800x800 banner 678x960

Hajinews.id – Aremania merespons pencopotan Kapolres Malang Ajun Komisaris Besar Polisi Ferli Hidayat buntut tragedi Kanjuruhan, pada Sabtu, 1 Oktober 2022, kemarin.

Salah satu Aremania sekaligus saksi mata, Dadang Indarto, menganggap keputusan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mencopot Kapolres Malang sudah tepat. Apalagi sebelum pertandingan sudah dilakukan rapat koordinasi sebanyak 3 kali membahas prosedur pengamanan.

Bacaan Lainnya


banner 678x960

“Pencopotan Kapolres sudah tepat. Kenapa sudah tepat, satu, sebelum pertandingan sudah dilaksanakan rapat koordinasi sebanyak tiga kali itu membahas bagaimana prosedur keamanan,” kata Dadang.

“Bagaimana cara mengamankan dan di dalam rakor atau kesepakatan. Apapun yang terjadi tidak akan ada kekerasan aparat kepada suporter. Begitu pula suporter kepada suporter atau suporter kepada aparat,” ujar Dadang.

Secara Personal Baik

Dadang menuturkan secara personal sosok Ferli Hidayat dikenal pribadi yang baik dan dekat dengan Aremania. Tetapi semua tindakan aparat keamanan semuanya dikendalikan oleh Kapolres selaku komandan tertinggi dalam laga di Stadion Kanjuruhan, Malang.

“Sebenarnya gini, jujur kita sama pak Ferly itu sudah kenal akrab, kita sudah bersahabat, kita ngeman (menyayangkan). Yang kita heran waktu itu Brimob menembakkan gas air mata mengapa. Kepolisian yang bertugas menjaga, kendalinya semua ada di Kapolres,” tutur Dadang. Tetap Harus Tanggung Jawab Di luar sosoknya yang baik, Dadang menuturkan bahwa Ferli tetap harus bertanggung jawab atas tragedi Kanjuruhan yang membuat 125 Aremania meninggal dunia. Karena, Ferly dianggap sosok yang seharusnya mampu mengendalikan aparat keamanan.

“Cuma tindakan seperti ini tidak dibenarkan. Kenapa terjadi seperti ini. Apa tidak bisa menerapkan SOP atau mem-briefing kepada petugas Polres yang ditugaskan pada pertandingan tersebut,” kata Dadang.

Tuntut Kapolda Jatim Dicopot

Selain itu, Aremania juga menuntut Kapolda Jawa Timur Irjen Nico Afinta juga dicopot dari jabatannya. Aremania menganggap Kapolda Jatim menjadi orang yang bertanggung jawab dalam insiden penembakan gas air mata. Karena, Satuan Brimob berada di bawah kendali Polda Jatim.

“Pencopotan sudah tepat. Termasuk pencopotan pada komandan Brimob semua pamen. Kita menunggu gongnya Kapolda harus dicopot juga beliau yang harus bertanggung jawab tentang hal ini,” ujar Dadang. (dbs).


banner 800x800

Pos terkait



banner 400x400

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *