Disway: Siapa Membunuh Putri (27) – Pelacuran

Pelacuran
Hasan Aspahani--
banner 800x800 banner 678x960

Oleh: Dahlan Iskan

Hajinews.id – MALAM itu saya merenungkan sosok Zain Azhar, ayah Inayah. Mengingat dan mencatat sebagian pembicaraan kami, pandangan-pandangannya berdasarkan pengetahuannya yang luas sebagai dosen sosiologi, bergelar doktor, dan kecemasannya terhadap Borgam.

Bacaan Lainnya


banner 678x960

Ia dan tim dari kampusnya sering membuat penelitian tentang ketegangan sosial antara Borgam dan negeri seberang. Kawasan yang cemerlang itu dan yang remang-remang di sini. Yang tampak mewah dan megah di sana, tapi menyingkirkan mereka yang kalah dan membawa sampah di sini.

Mobil bodong itu misalnya. Masuk ke Borgam dari Malaysia. Tapi sebenarnya itu adalah mobil dari Singapura yang sudah lewat tahun pemakaiannya, habis sertifikat izin pemakaiannya, dan oleh pemiliknya dibuang. Dibawa ke Malaysia dan dilaporkan hilang. Itu jauh lebih murah, bahkan tanpa biaya, ketimbang harus banyak pajak yang tinggi untuk kendaraan bertahun rendah apalagi biaya pemusnahan, syarat untuk membeli kendaraan baru.

Dengan melaporkan kehilangan pemilik malah dapat asuransi. Mobil-mobil yang masih bagus itulah, karena tak lebih dari sepuluh tahun dipakai, yang masuk ke Borgam sebagai mobil bodong.

Kami yang memopulerkan istilah bodong itu. Bodong, tak jelas surat-suratnya. Ada syarat impor mobil masuk ke Borgam, kawasan FTZ ini, yaitu tahun produksi. Menurut peraturan mobil yang boleh masuk umurnya tak lebih dari sepuluh tahun. Maka menurut aturan itu mobil-mobil yang dibuang dari Singapura ke Malaysia itu tak boleh masuk ke Borgam. Apalagi ada aturan one in one out, tiap satu mobil masuk harus disertai dokumen pemusnahan atau scrapping satu mobil tua yang ada di Borgam.

Pemasok dan importer di Batam memalsukan saja dokumen dan tahun produksi mobil-mobil tersebut. Yang ini saya tahu, ada saya kenal satu pengusaha bengkel besar yang melayani jasa dokumen scrapping palsu.

Kata ibu Inayah, seharusnya ia sudah lama jadi professor, tapi ia malah tak mengurusnya. Ia juga tak mau membayar pihak-pihak di kampus dan kementerian yang tanpa itu prosesnya pemberian gelar profesornya menjadi lambat, bahkan sama sekali tak diproses.

Ia lebih asyik meneliti dan menulis. Ia juga mengikuti kasus pembunuhan Putri. Koran grup kami di Pekanbaru memuatnya. Ia berpesan agar kami berhati-hati memberitakannya. Saya kira itu hanya kecemasan seorang orang tua terhadap seseorang yang akan jadi teman hidup anaknya.

“Penyelundupan dan perjudian. Keduanya melanggar hukum. Oh ya, juga prostitusi. Selama hukumnya belum berubah, selama itu terlarang. Di sini, di kawasan manapun yang berbatasan dengan negara lain yang secara ekonomi menganga kesenjangan, kehidupan bergerak dalam ruang yang remang-remang itu,” kata ayah Inayah.

Tak ada pernyataannya yang ingin kubantah. Semuanya bisa saya saksikan sendiri, sebagian pernah saya beritakan. Saya agak menyesal juga saat bertemu ayah Inayah tak bisa berbincang lebih tenang dan santai, saya terlalu tegang memikirkan lamaran itu. Setelahnya saya malah terlalu bahagia.

Tentang rencana pernikahan, orang tua Inayah menyerahkannya pada kami, kapan kami siap, selekas apa kami bisa mempersiapkannya. Mulai hari itu saya malah meminta Inayah membuka rekening baru. Saya kasih uang tabungan saya untuk dia simpan.

”Kalau sudah cukup beri tahu saya. Saya tinggal cari uang untuk biaya kita ke Pekanbaru,” kataku. Orang tua Inayah hanya minta satu hal: kami menikah dan bersanding di Pekanbaru.

Inayah menolak, saya memaksanya. ”Ini kok kayaknya saya nggak percaya sama Mas Abdur,” kata dia.

”Bukannya saya tak percaya sama kamu, tapi saya tak percaya sama diri saya sendiri,” kataku.

”Kalau ini uang saya pakai buat nikah sama orang lain gimana?”

”Tak apa-apa. Itu kan uang buat kita menikah, atau salah satu dari kita, kalau ada lelaki lain yang lebih baik, kami bisa terima dia, pakai saja uang itu,” kataku. Saya mengatakan itu dengan maksud melucu, bercanda. Inayah malah menangis.

Sehabis rapat pagi di kantor, Bang Eel bicara soal rencana pernikahannya. Ia sudah membawa Nenia bertemu dengan Ustad Samsu. Bang Eel cerita tentang Nenia yang bekerja di Bluebeach Resort. Saya tak menunjukkan bahwa saya sudah tahu tentang hal itu. Ia cemas. ”Kalau minta dia cari kerja di tempat lain. Kembali ke Nagata Plaza masih diterima dia,” kata Bang Eel.

Ketika bertemu Nenia di Bluebeach dia juga bilang ingin pindah dari situ. Tapi bekerja di Bluebeach memang menggiurkan, penghasilan di luar gajinya berlipat-lipat. Ada bonus mingguan dari pengelola kasino. Ada tips besar dari tamu yang datang berjudi. Uang panas.

Yang dicemaskan Bang Eel adalah perjudian itu. Dari Nenia, katanya, dia tahu ratusan orang dari seberang tiap malam berjudi di sana.  Miliaran omzetnya tiap malam.  Yang dicemaskan Bang Eel adalah persaingan antarpreman yang berebut lahan pengaman. Selama ini pengelola Bluebeach memberi kesempatan pada beberapa kelompok, secara garis besar terbagi dua, yang masing-masing dibekingi oleh polisi dan TNI.

”Makin ramai judinya, makin panas persaingan kelompok preman. Apalagi ada pengacara yang ikut bermain,” kata Bang Eel.

”Kita bikin liputannya, Bang?” tanyaku.

”Suruh reporter kita amati dulu. Ferdy atau Nurikmal. Kumpulkan bahan. Kalau benar-benar ada kejadian kita tak usah tahan-tahan lagi,” kata Bang Eel. Saya teringat amplop-amplop uang yang saya simpan di laci meja. Bang Eel bilang itu jatah saya tiap kali memberikannya ke saya. Saya pernah bertanya itu uang apa dan dari siapa, ia hanya bilang ambil saja. Saya kira itu uang jatah wartawan dari judi itu. Saya tak pernah memakainya. Saya tak pernah buka berapa isinya. Saya berikan uang itu pada wartawan yang memerlukan. Saya berikan pada Ferdy ketika istrinya melahirkan, atau ketika Yon minta tambahan uang muka kredit rumah, juga ketika Nurikmal ambil motor second hand. Saya bilang itu titipan Bang Eel.

Ketika saya bertemu Nenia di Bluebeach, dia menceritakan juga soal persaingan memperebutkan jasa pengamanan. Selama ini kelompok yang dibekingi polisi yang paling berkuasa. Kelompok yang dibekingi tentara belakangan makin kuat dengan bergabungnya beberapa kelompok baru. Ia menyebut geng Terpedo, di antara yang paling menonjol.

Dari Nenia, saya juga mendapatkan cerita tentang Putri yang semasa hidup sering ada di kasino di Bluebeach.

”Main dia?” tanya saya.

”Kadang main juga. Tapi seringnya menemani orang, mungkin rekan bisnisnya.”

”Sama suaminya?”

”Kata teman-teman di sini jarang. Seringkali malah sama, nah ini, kamu pasti nggak menyangka, sama Kapolresta,” kata Nenia.

”Serius?”

”Semua orang di sini cerita begitu. Apalagi setelah kejadian pembunuhan dan kasus mobil bodong itu,” kata Nenia. ”Tanya Bang Jon, deh. Dia sudah lama tahu. Dia kan sering juga ke sini. Dia mungkin pernah lihat mereka di sini…”

Sebelum Bang Eel menyuruh mengamati praktik kasino illegal di Bluebeach, saya sudah minta Nurikmal untuk menginvestigasi, kumpulkan fakta-faktanya. Terutama siapa yang mengendalikan. Banyak hal menarik yang bisa diberitakan tanpa harus menyentuh perjudiannya.

”Judi bukan hanya judi apalagi perputaran uangnya gila-gilaan. Ada data analisis arus uang masuk keluar yang diperkirakan terkait judi itu bisa lebih dari satu triliun. Sebulan. Itu hampir sepertiga APBD kota ini setahun,” kata Nurikmal.

Belum lagi hal-hal lain, prostitusi terselubung misalnya. Ratusan perempuan muda yang kerjanya mendampingi mereka yang berjudi itu juga menarik diamati. Nurikmal mewawancarai beberapa perempuan muda itu. Mereka mengakui yang mereka lakukan ya melayani tamu-tamunya dari kasino sampai kamar hotel.

”Ini juga bisnis besar. Ada mafia yang rapi. Jalurnya pasokannya, mereka direkrut dari Jawa atau Sumatera. Masuk ke Pulau Kerambil. Kita pernah tulis kompleks pelacuran di sana, namanya… Labuan Paya, ya itu, dia Labuan Paya.  Orang-orang seberang yang muda-muda dan yang punya uang lebih mainnya ke Kerambil. Kita punya dapat data tarifnya. Dari sana, mungkin kalau sudah dianggap terlatih, baru kemudian cewek-cewek itu dibawa ke Borgam. Ya, sebagian besar bekerja di kasino itu,” kata Nurikmal.

Nurikmal usul bikin tulisan serial feature tentang orang-orang yang terkait dengan perjudian itu, terutama para preman, perpanjangan tangan atau katakanlah dikendalikan aparat itu, dan perempuan yang terlibat pelacuran terselubung itu.

”Kuatkan wawancaranya, ya. Data-data bisa dapat dari LSM yang fokus pada isu perempuan, ada beberapa yang saya kenal penggeraknya. Nanti saya kasih nomor teleponnya. Mereka banyaknya mengadvokasi buruh pabrik itu, sih, tapi saya tahu mereka juga mendata dan menangani banyak kasus pelacuran itu,” kataku.

Pak Rinto menelepon. Dia sudah kembali dari seberang. Ia mengucapkan selamat untukku dan tanya kapan rencananya kami menikah. Terkejut juga saya, tahu dari mana beliau?

”Calon mertuamu itu sahabat saya. Dulu pernah jadi wartawan di sini. Ke mana-mana sama saya dulu. Dia cerita kan? Saya berutang banyak sama dia. Tapi, nah, brengseknya dia tak pernah kasih kesempatan saya bayar utang-utang saya itu, jadi saya berutang terus…” kata Pak Rinto.

”Ya, Pak. Beliau cerita,” kataku. Hanya sekilas. Mungkin lupa. Mungkin ia sedang lebih tertarik untuk menceritakan hal lain.

”Anaknya, calon istrimu itu, dulu lahir di Singapura. Setelah lama dia tak punya anak. Itu pun saya diberi tahu setelah dia kembali ke Pekanbaru. Keterlaluan betul bapakmu itu. Apa yang bisa saya bantu untuk pernikahanmu, Dur? Kasih tahu saya ya… Apa pun yang kamu perlukan, saya mau bantu kamu. Kalau kamu sempat hari ini ke rumah ya. Ada banyak hal yang saya mau ceritakan…”

”Apa terkait kasus pembunuhan Putri, Pak?”

”Ada sedikit terkait dengan kasus itu.” (Hasan Aspahani)


banner 800x800

Pos terkait



banner 400x400

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *