Hikmah Siang: Mengapa Begitu Penting Mempelajari Ilmu Tauhid?

banner 800x800 banner 678x960

Hajinews.id – Agar kita menyadari darimana kita berasal, untuk apa kita diciptakan, dan kemana kita akan kembali.

“Dan Aku tidaklah menciptakan jin & manusia melainkan agar mereka mengesakan Aku dalam penghambaan. Dan Aku tidaklah menginginkan rizqi sedikitpun dari (ibadahnya) mereka itu dan Aku tidaklah menginginkan agar mereka memberi Aku makan.”
(Adz-Dzariyat: 56-57)

Bacaan Lainnya


banner 678x960

Apa Saja Syarat-Syarat Kalimat Tauhid “Laa Ilaaha Illallaah”?

Salah seorang ulama generasi tabiin Wahb bin Munabbih pernah ditanya, “Bukankah kunci surga itu “Laa Ilaaha Illallaah”?

Beliau menjawab,

بلى ولكن ليس من مفتاح إلا له أسنان فإن أتيت بمفتاح له أسنان فتح لك وإلا لم يفتح

“Benar akan tetapi tidaklah disebut kunci kecuali ada “geriginya”, apabila engkau memiliki kunci yang bergerigi maka pintu itu akan terbuka, jika tidak maka pintu itu tetap tertutup.”

(Hilyatul Awliya’ 4/66)

Sebagaimana sholat memiliki syarat yang menentukan keabsahannya maka kalimat tauhid juga memiliki syarat yang ketiadaannya menjadi tidak berguna.

Para ulama menyebutkan ada tujuh syarat kalimat tauhid laa ilaaha illallaah,

1). Ilmu (berilmu) yang menghilangkan jahl (kebodohan).
2). Yaqin (keyakinan) yang menghilangkan syakk (keraguan).
3). Ikhlas (kemurnian hati) yang meniadakan syirk (menyekutukan).
4). Qobul (menerima) yang menghilangkan rodd (menolak).
5). Shidq (jujur) yang meniadakan kadzib (dusta).
6). Inqiyad (tunduk) yang tidak disertai tark (meninggalkan).
7). Mahabbah (cinta) yang tidak diiringi baghdho’ (kebencian).

Ketujuh syarat ini harus dipenuhi oleh siapa saja yang mengikrarkan kalimat tauhid. Jika tidak, maka kalimat tersebut tidak akan berguna di sisi Allah sekalipun dilantunkan ribuan kali setiap harinya.​

Di samping syarat-syarat, kalimat tauhid juga mempunyai dua rukun yang harus diperhatikan,

1). An-Nafyu (peniadaan) yang terkandung dalam kalimat “Laa ilaaha” (tidak ada sesembahan yang benar) yaitu meniadakan seluruh sesembahan selain Allah apakah dalam bentuk keris, kuburan yang dikeramatkan, sosok yang dikultuskan.

2). Al-Itsbat (penetapan) yang terkandung dalam kalimat “illallaah” (hanya Allah semata) yaitu menetapkan hanya Allah satu-satuNya Dzat yang diberikan penghambaan dengan cara yang diridhoi-Nya.

Kedua rukun ini merupakan konsekuensi dari kalimat tauhid yang direalisasikan oleh Nabi Ibrohim tatkala beliau mengingkari ayahnya dan kaumnya yang menghamba kepada selain Allah,

“Sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kalian sembah tetapi (aku hanya menyembah) Tuhan yang menciptakan aku.” (Az-Zukhruf: 26-27)

Yakni beliau antipati terhadap kesyirikan dan bersikap konsisten dengan berlepas diri dari para penganutnya sekalipun ayah beliau sendiri.

Dari sini kita menyadari pentingnya mempelajari aqidah yang benar agar kalimat tauhid yang kita lisankan bukan sekedar simbolis atau pemanis bibir belaka.

Akan tetapi dipahami dengan baik kandungan maknanya, dipenuhi syarat-syaratnya, serta dijalankan konsekuensinya karena itu yang menjadi ruh dari kalimat tauhid.

@manhajulhaq

Semoga bermanfaat,
Allahu Yubarik Fiikum.

📲 @IslamAdalahSunnah


banner 800x800

Pos terkait



banner 400x400

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *