Ngeri! Simpan Struk ATM Bisa Bikin Kanker, Langsung Buang Sekarang Juga


banner 800x800

banner 400x400

 

Hajinews.id- Kertas struk yang Anda terima saat membeli bahan makanan, gas, pakaian, makanan restoran, dan banyak lagi umumnya dicetak di atas kertas termal yang dilapisi dengan Bisphenol-A (BPA) atau bahan kimia sepupunya Bisphenol-S (BPS).

Bacaan Lainnya

Melansir State MN, BPA dan BPS adalah pengembang yang membantu proses pencetakan aktivasi panas.

BPA dapat diserap ke dalam tubuh melalui kulit. Bahan kimia telah terbukti berbahaya bagi sistem reproduksi pada manusia dan hewan dan terkait dengan obesitas dan gangguan perhatian.

Studi telah menemukan bahwa penerimaan termal individu dapat mengandung BPA yang 250 sampai 1.000 kali lebih besar dari jumlah dalam kaleng makanan.

Pengujian sampel kertas termal dari 18 bisnis perhotelan di Minnesota menemukan bahwa setengah dari mereka mengandung BPA pada tingkat mulai dari 54-79 mikrogram per sentimeter persegi kertas.

BPA biasanya digunakan dalam produk lain, seperti plastik polikarbonat keras (seperti pelindung helm, lensa kacamata, dan beberapa botol air), dalam resin epoksi untuk perekat

Belakangan ini, BPA bahkan menjadi ‘musuh’ para produsen pembuat produk botol minuman atau tempat makanan. Terlebih produk-produk khusus bayi pasti banyak ditemui ‘BPA Free’.

Penelitian telah menghubungkan BPA dengan peningkatan risiko kanker payudara dan prostat, penyakit kardiovaskular, dan kelainan reproduksi dan perkembangan otak.

Karena meniru aktivitas biologis estrogen, anak-anak yang sedang berkembang menghadapi risiko terbesar dari BPA.

Tingkat estrogen yang tinggi secara kronis mengganggu sistem reproduksi dan endokrin pria dan wanita.

BPA tingkat tinggi dikaitkan dengan perubahan fungsi tiroid, obesitas, diabetes, penyakit jantung, gangguan fungsi hati dan ginjal, peradangan, hiperaktif, dan gangguan belajar.

Pada pria, tingkat tersebut telah dikaitkan dengan penurunan libido, kualitas sperma yang lebih rendah, dan konsentrasi hormon seks yang berubah.

Dan pada wanita, tingkat ini telah dikaitkan dengan efek reproduksi seperti sindrom ovarium polikistik, infertilitas, keguguran, kelahiran prematur, dan peningkatan risiko kanker payudara. Perempuan mungkin sangat rentan terhadap BPA dalam penerimaan.


banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.