Malu Aku Jadi Profesor di Indonesia

Malu Aku Jadi Profesor di Indonesia
Malu Aku Jadi Profesor di Indonesia

banner 800x800

banner 400x400

Hajinews.id – GURU besar (profesor) merupakan jabatan akademis tertinggi seorang dosen di perguruan tinggi (PT). Bagi seorang dosen, menjadi profesor adalah gabungan antara ambisi, prestasi, gengsi, sensasi, dan ekonomi.

Keberadaan sejumlah guru besar merupakan salah satu penentu kualitas, kemajuan, dan wibawa sebuah PT. Semakin banyak jumlah guru besar, semakin baik kualitas PT dan semakin bertambah kepercayaan publik.

Bacaan Lainnya

Karena itu, semua PT saat ini berlomba-lomba mendorong para dosen untuk mencapai jabatan guru besar.

Statistik Pendidikan Tinggi 2021 mencatat hanya 7.192 (2,25 persen) dosen yang bergelar profesor dari sebanyak 320.052 dosen di Indonesia. Jumlah tersebut sangat jauh di bawah jumlah ideal profesor di Indonesia sebanyak 10 persen.

Setiap dosen seharusnya bercita-cita menjadi guru besar, tetapi kenyataannya tidak demikian. Banyak dosen, yang meskipun sudah mendekati usia purna tugas, masih berpendidikan magister (S2).

Banyak pula dosen yang sudah berpendidikan doktor (S3) dan pada jabatan lektor kepala, tetapi enggan menulis jurnal internasional bereputasi sebagai syarat utama pengajuan guru besar.

Aneka jenis dosen dan profesor

Berdasarkan motivasinya, dosen PT di Indonesia dapat dikelompokkan menjadi enam (Sutawi, 2006).

Pertama, dosen akademis. Dosen kelompok ini aktif mengumpulkan prestasi-prestasi akademis, sehingga kepangkatan dan jabatan fungsionalnya cepat naik dan berhasil menjadi guru besar pada usia relatif muda (sebelum 50 tahun).

Kedua, dosen politis yang senang mengejar jabatan-jabatan struktural baik di lingkungan perguruan tinggi maupun di luar kampus. Dosen kelompok ini merasa terhormat jika memegang jabatan struktural.

Ketiga, dosen sosialis yang menjadikan profesi dosen sebagai status sosial yang bergengsi di masyarakat.

Umumnya dosen sosialis telah memiliki status ekonomi yang mapan dari sumber pendapatan lain yang lebih banyak, sehingga yang mereka butuhkan adalah status sosial.

Keempat, dosen kapitalis yang berusaha memperbanyak kekayaan finansialnya baik melalui kegiatan akademis, politis, maupun bisnis, dengan memanfaatkan nama PT-nya. Tidak jarang mereka juga melakukan kegiatan bisnis dengan/dan di lingkungan PT-nya.

Kelima, dosen selebritis yang pandai menganalisis fakta dan mengolah kata-kata, serta sering tampil di berbagai media diskusi, debat publik, seminar, talk show, dan sejenisnya.

Keenam, dosen agamis yang menjadikan profesi dosen demi pengabdian dan ibadah kepada Tuhan. Aktivitas utama mereka adalah mengajar demi mengejar pahala surga.

Dari keenam kelompok dosen tersebut, dosen akademislah yang paling mudah didorong dan diharapkan menjadi guru besar.

Kuantitas profesor yang sedikit berkorelasi terhadap rendahnya kualitas PT di Indonesia. Berdasarkan Times Higher Education 2022, tiga perguruan tinggi terbaik Indonesia hanya menempati posisi seribuan: UI (801-1000), ITB (1001-1200), dan UGM (1201+).

Posisi ini jauh di bawah universitas terbaik di negara berkembang anggota G20 seperti University of Cape Town, Afrika Selatan (183), University of Buenos Aires, Argentina (176-200), King Abdul Aziz University, Saudi Arabia (190), University of Sao Paulo, Brazil (201-250), Indian Institute of Science, India (301-350), Cankaya University, Turki (401-500), dan Monterrey Institute of Technology, Mexico (601-800).

Peringkat universitas terbaik Indonesia bahkan masih jauh di bawah universitas di negara Afrika yang tingkat kemajuannya berada di belakang Indonesia, seperti Addis Ababa University di Ethiopia (401-500), University of Nairobi di Kenya (501-600), University of Lagos di Nigeria (501-600), dan Makerere University di Uganda (601-800).

Selain kuantitas, kualitas profesor juga berkontribusi terhadap rendahnya kualitas PT di Indonesia.

Prof Mikrajuddin Abdullah, Guru Besar ITB, mengkritisi bahwa para dosen “berubah menjadi santai” ketika memperoleh jabatan profesor. Puncak karya dosen di Indonesia terjadi pada periode pengajuan jabatan dari lektor kepala ke guru besar, dan prestasi tersebut meluruh begitu SK guru besar turun (Abdullah, 2022).

Bagaikan pendaki gunung, profesor adalah dosen yang telah mencapai puncak karir. Yang dilakukan kemudian adalah menikmati hasil jerih payahnya, terutama berupa tunjangan sertifikasi profesor yang besarnya tiga kali lipat tunjangan dosen yang bukan profesor.

Aktivitas ilmiah yang terpenting adalah menulis satu buku dan satu jurnal internasional bereputasi, atau satu buku dan tiga jurnal internasional, setiap tiga tahun untuk mempertahankan agar tunjangan profesornya tetap mengalir setiap bulan.

Seperti dosen pada umumnya, motivasi profesor juga dapat dikelompokkan menjadi enam: profesor akademis, profesor politis, profesor sosialis, profesor kapitalis, profesor selebritis, dan profesor agamis.

Inilah yang menyebabkan profesor Indonesia jarang sekali yang menghasilkan karya ilmiah, inovasi maupun teknologi yang bermutu tinggi yang bermanfaat dan dapat mengangkat harkat martabat dirinya, PT-nya, dan bangsa Indonesia.

Prof. Mikrajuddin Abdullah juga mengungkapkan bahwa hanya sebagian kecil dosen tertentu yang berkontribusi signifikan dalam membesarkan nama PT, sedangkan sebagian besar lainnya “hanya menikmati” nama besar PT-nya.

Sebagian kecil tersebut adalah dosen akademis dan profesor akademis, sedangkan sebagian besar adalah lima kelompok dosen dan profesor lainnya.

Lebih dituntut bikin laporan keuangan dibanding laporan penelitian


banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.