PDIP Tak Merestui Ganjar Pranowo-Anies Baswedan di Pilpres 2024, Megawati Punya Jagoan Lain


banner 800x800

banner 800x800

banner 400x400

Hajinews.id — Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan diisukan akan berpasangan pada Pilpres 2024.

Sikap PDIP terhadap wacana Anies Baswedan-Ganjar Pranowo di Pilpres 2024 juga sudah diprediksi.

Bacaan Lainnya

Partai yang dipimpin oleh Megawati tersebut disebut juga memiliki jagoan lain yang kini sedang menjabat.

Wacana Anies Baswedan-Ganjar Pranowo di Pilpres pertama kali disampaikan oleh Ketua Umum Nasdem, Surya Paloh.

Pengamat Politik dari Universitas Al Azhar Indonesia Ujang Komarudin menilai PDIP sulit merestui Anies Baswedan-Ganjar Pranowo sebagai capres-cawapres 2024.

Hal itu disampaikan Ujang Komarudin merespons usulan Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh yang mewacanakan duet pemersatu bangsa, yakni Anies Baswedan-Ganjar Pranowo.

Menurut Ujang Komarudin, tentu PDIP sulit mendukung keduanya lantaran partai besutan Megawati Soekarnoputri itu memiliki jagoan, yakni Puan Maharani.

“Ya kalau duet Anies-Ganjar gitu, ya tentu sulit PDIP untuk merestui karena PDIP punya jagoan sendiri Mbak Puan seperti itu,” kata Ujang saat dihubungi Tribunnews.com, Rabu (29/6/2022).

Kendati demikian, Ujang juga menilai duet antara kedua figur tersebut sangat cocok dalam konteks mempersatukan bangsa.

“Jika Anies dengan Ganjar itu dipasangkan memang menjadi pasangan calon presiden dan wakil presiden yang cocok dan menarik yah dalam konteks untuk bisa mempersatukan bangsa,” ucapnya.

Sebab menurutnya, Anies selama ini kerap kali dituduh oleh kelompok tertentu sebagai Gubernur yang kontra terhadap kekuasaan.

Sementara Ganjar, dianggap didukung oleh kelompok istana.

“Nah penyatuan dua kelompok itu menjadi sangat cair gitu, akan menjadi sangat kuat dalam konteks persatuan bangsa,” ujar Ujang.

Di sisi lain, kata Ujang, seandainya Ganjar tak didukung oleh PDI Perjuangan (PDIP), maka keduanya sama-sama tak memiliki partai.

Lebih lanjut, Ujang menilai suara NasDem saja tak cukup untuk mengusung kedua figur tersebut.

“Nah apakah partai lain itu mau mendukung pasangan Anis dengan Ganjar. Saya tidak yakin, kenapa? Karena dua-duanya bukan ketua umum partai,” ungkap Ujang.

Sementara di saat yang sama, kata dia, sejumlah ketua umum partai ingin maju sebagai capres-cawapres juga.

“Oleh karena itu ya agak berat memang tantangannya dalam konteks membangun koalisi ketika ingin menjodohkan antara Anies dengan Ganjar,” ucap Ujang.

Adapun, Surya Paloh mengakui dirinya telah mengusulkan skema capres dan cawapres duet kepada Presiden Joko Widodo.

Ia berharap, sosok pemimpin yang menggantikan Presiden Jokowi nanti bisa menghilangkan polarisasi.

“Amat sangat,” kata Surya Paloh di NasDem Tower, Gondangdia, Jakarta Pusat, Kamis (23/6/2022).

Surya Paloh mengapresiasi munculnya usulan duet seperti Anies Baswedan-Puan maharani, Ganjar Pranowo-Anies Baswedan, hingga Prabowo Subianto-Muhaimin Iskandar.

Surya Paloh juga menegaskan dirinya tak punya kepentingan lain dalam Pilpres 2024 selain menghilangkan polarisasi.

Ia juga berharap bisa turut berkontribusi dalam menghilangkan polarisasi yang belakangan kental terasa.

“Jadi, apa yang bisa saya sumbangkan dengan hati, dengan kejujuran, apa yang saya pahami yang insyaallah barangkali itu bermanfaat bagi kepentingan kemajuan bangsa ini. Saya pikir itu yang saya prioritaskan,” ujarnya.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Soal Duet Anies Baswedan-Ganjar Pranowo, Pengamat: Sulit Direstui PDIP.(dbs)


banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.