Pendakwah Miftah Maulana Disindir Keras soal Agama Rendang, Ustadz Jel Fathullah: Itu Bukan Kalimat Ustadz, Tapi Anak SMP!

Pendakwah Miftah Maulana Disindir Keras soal Agama Rendang
Ustadz Jel Fathullah

banner 800x800

banner 400x400

Hajinews.id Ulama Sumatera Barat (Sumbar), Ustadz Jel Fathullah menyebut pertanyaan Pendakwah Miftah Maulana soal sejak kapan rendang punya agama termasuk kekanak-kanakan.

Sebagai pendakwah asli Minangkabau, Ustadz Jel Fathullah mengaku kecewa berat dengan ucapan yang dilontarkan Pendakwah Miftah Maulana.

Bacaan Lainnya

Menurutnya, kasus soal agama rendang ini sama sekali tidak boleh terulang lagi di lain waktu.

“Bukan masalah babinya, masa rendang pakai agama, itu bukan kalimat seorang Ustadz, itu kalimat anak SMP. Candaan itu, candaan anak SMP,” kata Ustadz Jel Fathullah dikutip Disway.id dari kanal YouTube Tazkiyah Media pada Selasa, 21 Juni 2022.

Ustadz Jel menilai saat ini sudah ada kelompok-kelpompok yang justru merasa senang apabila nama orang Minang pada akhirnya dicederai.

Dia yakin, apabila seseorang memiliki semangat beragama pasti akan sependapat dengan orang Minang.

Jadi, pada intinya Ustadz Jel menganggap silakan saja ada rendang yang terbuat dari daging babi atau harimau. Hanya saja jangan pernah mengkaitkannya dengan orang Minang.

“Jangan dibikin restoran Padang, disebut-sebut pakai babi ambo. Orang Minang ini nggak ada yang makan babi,”

“Kalau orang Minang murtad, dibuang sepanjang adat. Minang itu Muslim, falsafahnya sudah jelas, konsekuensi dari falsafah itu yang tidak halal ditolak. Maka orang akan memahami kalau rumah makan Padang pasti halal,” sambungnya.

Lebih lanjut, Ustadz Jel menganggap apabila memang ada orang yang sengaja mengganggu dan mencederai orang minang maka ia menilai seharusnya jangan dibiarkan begitu saja.

“Jadi permintaan maafnya pun kita lihat dulu. Orang kan sekarang ini apa ya, mohon maaf, banyak gerakan-gerakan membangun isu, pengalihan isu dan lain-lain. Wallahualam,” tuturnya.

“Jadi apa yang dikatakan oleh Pendakwah Miftah Maulana itu sangat tidak layak. Kemudian kita juga paham siapa dia, kita juga paham siapa dia.” tutup Ustadz Jel.

Sebelumnya Ustadz Jel Fathullah juga sudah menyerang balik pertanyaan Pendakwah Miftah Maulana soal rendang tidak punya agama.

Ustadz Jel Fathullah bahkan mengatakan otak Pendakwah Miftah Maulana jongkong bisa sampai mengeluarkan pertanyaan seperti itu ke publik.

Dia menilai Pendakwah Miftah Maulana harusnya lebih fokus kepada rendang yang ia komentari soal rendang padang dengan menggunakan nama Babiambo yang efeknya menyangkut hak paten suatu daerah.

Dengan begitu, efek yang ditimbulkan dari adanya rendang babi itu sekarang adalah mencederai efek keyakinan masakan minang itu makanan yang pasti halal, dan bukan non halal.

Hal tersebut disampaikan oleh Ustadz Jel Fathullah dalam sebuah video berjudul “GEMPAR‼️ULAMA SUMBAR MURKA DENGAN PERNYATAAN RENDANG BABI PUNYA AGAMA Ustadz Jel Fathullah ,Lc” yang diunggah oleh kanal YouTube Takziyah Media pada Selasa, 21 Juni 2022.

“Berarti otaknya jongkok, perkaranya bukan perkara rendang pakai agama, perkaranya rendang yang dia tuju itu rendang Padang, dia memakai nama Babiambo yang efeknya menyangkut kepada hak paten suatu daerah,”

“Konotasinya sudah jelas, yang efeknya itu adalah mencederai efek keyakinan masyarakat masakan Minang itu masakan halal, bukan perkara rendang pakai agama, nggak paham berarti,” sambungnya.

Ustadz Jel Fathullah menyebut bahwa persoalan rendang babi ini menyangkut soal identitas Minangkabau karena pelaku usaha menggunakan nama ‘Rendang Babiambo’.

Menurutnya, Ambo itu merupakan bahasa Minang dan tidak ada daerah lain yang menyebut kata Ambo selain orang Minang.

Selain itu, pelaku usaha dinilainya juga menyematkan kata-kata Padang dalam usahanya.

“Semua orang yang mencap negatif orang-orang Minang, itu adalah orang yang tidak paham. Tapi kalau dikaitkan dengan kata-kata Minang, artinya itu fitnah dan itu merusak marketing dan pencitraan,” tuturnya.

Lebih lanjut, orang-orang yang menolak adanya kecaman rendang babi dikatakan Ustadz Jel Fathullah sama saja seperti sudah tidak peduli dengan tradisi Minang.

“Sifat-sifat antipati mereka bukan sifat kejujuran, artinya mereka nggak memahami konteks yang dipersoalkan,” pungkasnya.

“Bukan masalah babinya, masa rendang pakai agama, itu bukan seorang Ustadz. Itu bukan kalimat seorang Ustadz, itu candaan anak SMP,” sambungnya.


banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.