Banyak Pembeli dan Pedagang Ngeluh Harga Sembako Naik


banner 800x800

banner 400x400

Datangi Pasar, Mendag Zulhas Shock

Hajinews.id – Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengaku kaget usai mendengar keluhan dari para pembeli dan pedagang mengenai kenaikan harga bahan pokok hingga sembako saat ini.

Bacaan Lainnya

Keluhan tersebut diterimanya saat melakukan kunjungan kerja ke Pasar Cibubur, Jakarta Timur.

“Saya shock karena pembeli ngeluh yang dagang juga ngeluh,” katanya di Pasar Cibubur, Jakarta, Kamis, 16 Juni.

Pria yang akarab disapa Zulhas ini mengatakan, kenaikan harga bahan pokok hingga sembako membuat beban kehidupan masyarakat meningkat.

“Terasa sekali beban hidup meningkat. Kita tadi lihat langsung. Harga bapok yang semuanya naik kecuali beras. Cabai naik hampir 20-30 persen. Dari Rp80.000 rawit merah, naiknya sampai Rp100-Rp110.000. Cabai merah juga Rp80 sampai Rp90.000-an,” ucapnya.

Tak hanya itu, Zulhas juga harga bahan pokok lain yang mengalami kenaikan di antaranya bawang merah hampir 20 persen, telur menyentuh harga Rp29.000 per kg. Lalu daging ayam dari Rp21.000 menjadi Rp26.000 kg.

“Daging sapi naik juga tapi pembelinya turun drastis mungkin akibat isu PMK. Jadi orang mengurangi belanjanya. Bumbu juga naik.Terigu jelas barangnya impor. Tempe naik dari Rp7.000 sekarang Rp12.000. Dulu seton di bawah Rp1 juta sekarang hampir Rp1,3 juta. Ada subsidi dari bulog Rp1.000 per kg tapi itu kecil, kecil kalau dibuat tempe malah rugi,” ujarnya.

Karena itu, Zulhas mengaku akan berkerja secara cepat menyelesaikan permasalahan yang terjadi.

Namun, diakui Zulhas, dirinya tak bisa kerja sendiri karena bukan hanya domain Kementerian Perdagangan.

“Kita harus kerja cepat. Tidak hanya domainnya Kemendag. Nanti bersama Menko koordinasi dengan Kementan,” jelasnya.

 


banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.