Pengurus Masjid Penumpuk Harta

Pengurus Masjid
Pengurus Masjid

banner 800x800

banner 400x400

Oleh Cahyo Pramono, Relawan Komunitas Pencinta Masjid Bersih

Hajinews.id – LEBIH dari 5000 KM saya jalani dalam liburan Panjang ini. Dari Kota Medan melalui jalur timur Sumatera, Sepanjang Pantura Jawa, sampai ke Jogjakata dan kemudian Kembali lagi ke Medan melalui Jalur Barat Sumatera.

Bacaan Lainnya

Perjalanan ini membuat saya harus mempir ke masjid-masjid sepanjang jalan, tak hanya pada saat masuk waktu shalat fardhu, tetapi juga kadang ( maaf ) pas sesak ke kamar mandi.

Saya kagum dan bersyukur menemukan sangat banyak masjid yang bagus, besar, indah, bersih dan banyaknya jamaah yang datang. Tentu tidak menutup fakta bahwa ada juga masjid-masjid yang tidak terurus, kotor dan suram.

SALDO

Terlepas dari kekaguman itu, saya merasakan kesedihan yang mendalam ketika sesekali saya membaca laporan keuangan di beberapa masjid.

Ada banyak masjid-masjid yang saldonya ratusan juta rupiah, tetapi pengeluarannya sedikit sekali. Hanya untuk air dan listrik ( yang harganya sangat murah karena subsidi ), dan biaya-biaya lainnya yang amat sangat sedikit. Sehingga sebegitu sedikitnya, honor penjaga masjid pun jauh dibawah UMR. Mereka berharap masjid terurus dengan bersih dengan modal yang amat sangat kecil.

Uang transport untuk imam dan khatib juga sangat sedikit. Bukan untuk membeli ilmu para Dai, tapi Para Dai juga perlu hidup. Sementara saldo kas sangat melimpah dan berlebih. Sungguh Meyedihkan.

Saya tidak menemukan laporan penggunaan dana infaq dari jamaah untuk keperluan Yatim Piatu, Fakir Miskin, Bencana Alam, atau modal usaha bagi masyarakat sekitarnya.

Saya juga tidak menemukan laporan penggunaan dana untuk kegiatan pengajian rutin baik offline maupun online.

Saya juga tidak menemukan laporan penggunaan dana untuk mendukung masjid-masjid lain yang tidak seberuntung mereka.

Saya tidak menemukan laporan penggunaan dana untuk menjamu tamu-tamu Allah yang sedang safar.

Saya tidak tahu, apakah itu terjadi karena penghematan atau sikap kikir yang amat sangat.

BANGGA

Kesedihan ini bertambah-tambah ketika pertanyaan saya tentang saldo ini di respons dengan kebanggaan dari orang-orang di masjid itu.

Saya tidak tahu, mengapa mereka yang berkuasa di masjid-masjid bersaldo besar tapi miskin aksi ini begitu bangga kepada angka saldo, bukan pada aksi-aksi yang benar menyalurkan dana infaq itu dengan cerdas kepada mereka yang memerlukan.

Saya tidak tahu, apakah mereka tidak menyadari bahwa mereka sedang menjadi qorun yang menumpuk dan memendam harta yang seharusnya segera di salurkan.

Siapapun yang berinfaq, pasti berharap agar segera infaqnya bekerja memproduksi pahala-pahala. Segera, bukan nanti-nanti.

Saya tidak tahu, bagaimana mereka merasa bangga untuk sesuatu yang tidak bijaksana.

KHAWATIR

Salah satu jawaban jujur mereka adalah bahwa mereka khawatir jika dana dipakai semua, maka mereka akan kesulitan jika akan melakukan renovasi, pergantian karpet dll.

Saya hormati kejujuran ini, tetapi saya justru merasakan kesedihan yang jauh lebih dalam. Saya tidak tahu, mengapa mereka khawatir mengurus RUMAH ALLAH?

Bagaimana mereka bisa lupa bahwa, mereka bukan Allah, mereka Cuma makhluk, mereka cuma orang-orang yang dikasih kesempatan beribadah dan mengabdikan dirinya menjadi pengurus jamaah di Baitullah itu.

Bagaimana mereka bisa lupa bahwa yang menjamin kemakmuran masjid, yang memberi dana karpet dan renovasi adalah Allah SWT? Bukan mereka.

Bagaimana mereka bisa lupa bahwa bahwa Allah-lah yang berkuasa, bukan mereka dan saldo mereka. Bagaimana mereka bisa lupa meng-illahkan diri mereka dan saldo mereka.

IMPIAN

Saya berharap, suatu saat masjid akan menjadi pusat maliah umat.

Saya berharap, tidak ada anak yatim, fakir miskin, pengusaha kecil di sekitar masjid yang merana sementara dana kas masjid bertumpuk ratusan juta rupiah.

Saya berharap, penjaga masjid, pekerja kebersihan, imam, khatib dan siapapun bekerja untuk masjid itu di bayar dengan angka yang besar dan memudahkan hidupnya.

Sasya berharap, setiap bencana alam, pengelola masjid akan hadir dengan segera memberikan bantuan dalam jumlah yang benar-benar bermanfaat, bukan ala kadarnya.

Saya berharap, agar pengurus masjid tidak menumpuk saldo, dan tidak khawatir menyalurkan dana infaq lebih segera dan lebih banyak.

Saya berharap, agar para pengurus masjid dimanapun mendapatkan berkah kebaikan dan pahala dari Allah SWT.

Ingat,

  1. Masjid itu rumah Allah, tak usah-lah khawatir.
  2. Infaq itu diharapkan menjadi mesin pahala bagi pemberi nya, jadi segeralah salurkan.
  3. Yang jadi Tuhan itu Allah, bukan dirimu.
banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.