Salah Satu Alasan Singapura Tolak UAS: Karena Menyebut Non Muslim sebagai Kafir


banner 800x800

banner 400x400

hajinews.id-Kementerian Dalam Negeri Singapura akhirnya buka suara terkait penolakan Ustad Abdul Somad (UAS) atau Abdul Somad Batubara yang ingin masuk ke wilayah Singapura. UAS dianggap sebagai sosok yang kerap menyampaikan ceramah ekstrem terkait agama.

Abdul Somad dalam keterangan resmi Kemendagri Singapura menyebut, tiba di Terminal Feri Tanah Merah dari Batam. Ia tiba pada Senin (16/5/2022) lalu bersama enam orang lainnya.

Bacaan Lainnya

“Somad dikenal menyebarkan ajaran ekstremis dan segregasi, yang tidak dapat diterima di masyarakat multi-ras dan multi-agama Singapura,” tulis Kementerian Dalam Negeri Singapura secara resmi yang diunggah laman resmi pada Selasa (17/5/2022).

Pihak Singapura juga menjelaskan adanya pernyataan Abdul Somad yang dianggap mengarah pada ekstremis. Salah satunya saat UAS menyebut, bom bunuh diri dalam konteks konflik Palestina dan Israel adalah diperbolehkan.

“Ia juga membuat komentar yang merendahkan anggota komunitas agama lain, seperti Kristen, dengan menggambarkan salib Kristen sebagai tempat tinggal “jin (roh/setan) kafir”. Selain itu, Somad secara terbuka menyebut non-Muslim sebagai kafir,” katanya.

Lebih jauh, pemerintah Singapura menganggap, Abdul Somad berusaha memasuki wilayahnya dengan alasan kunjungan liburan.

“Pemerintah Singapura memandang serius siapa pun yang menganjurkan kekerasan dan/atau mendukung ajaran ekstremis dan segregasi,” pungkas surat terkait.

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.