Pengamat Sebut Penembakan Rasial di New York Akibat AS Terlalu Fokus Melawan China dan Rusia


banner 800x800

banner 400x400

Hajinews.id — Peristiwa penembakan massal di sebuah supermarket di Buffalo, New York, yang diduga sebagai serangan bermotif rasial ikut menjadi perhatian para pengamat di China.

Mereka mengatakan, insiden yang mengakibatkan 10 orang tewas itu sekali lagi mengungkap tren neo-Nazi dan terorisme supremasi kulit putih yang semakin serius dan berbahaya di AS.

Bacaan Lainnya

Demikian pula dengan pandemi Covid-19, yang menyebabkan inflasi tinggi, kenaikan harga, dan lonjakan kematian, masalah-masalah itu menjadi semakin menonjol, dan telah memicu krisis lain seperti ketegangan rasial dan kekerasan senjata.

Menurut para ahli, peristiwa terbaru juga tidak lepas dari langkah Pemerintahan Joe Biden yang tidak menjadikan masalah rasial yang sudah mengakar di AS sebagai agenda utama mereka.

“Faktanya adalah kebencian rasial di AS, termasuk kebencian terhadap orang Asia setelah pandemi, terus meningkat. Sulit untuk mengatakan apakah Biden telah melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada pendahulunya,” kata Xin Qiang, wakil direktur Center untuk Studi Amerika di Universitas Fudan, seperti dikutip dari Global Times, Senin (16/5).

Para pengamat juga mencatat bahwa karena ketidakmampuannya untuk mengatasi masalah-masalah domestik yang mengakar, pemerintahan AS saat ini lebih suka melihat ke arah lain, dengan fokus pada mengumpulkan sekutu melawan China dan Rusia.

Bahkan, kata mereka, dengan kehidupan minoritas yang diserang di AS, panji-panji hak asasi manusia masih dieksploitasi oleh pemerintah AS.

“AS menyerang negara-negara lain dengan mengatakan bahwa masalah hak asasi manusia adalah masalah politik, yang disebabkan oleh sistem politik yang ‘bermasalah’ yang tidak dapat memastikan keadilan prosedural. Ketika menyangkut masalah hak asasi manusia Amerika sendiri, terutama masalah Afrika-Amerika dan Asia, mereka mengaitkannya dengan masalah sosial, dan itulah wacana Amerika,” kata Xin.

Tetapi pada akhirnya, kata mereka, kegagalan AS untuk mengerem masalah domestiknya yang paling menonjol akan membawa negara itu keluar dari landasan moral yang tinggi ketika harus mengkritik negara lain atas nama masalah hak asasi manusia, dan bahwa berkomplot dengan supremasi kulit putih pada akhirnya akan menjadi bumerang bagi negara itu.(dbs)

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.