Denmark Jadi Negara Pertama yang Hentikan Program Vaksinasi Covid-19





 
Hajinews.id – Denmark menjadi negara pertama yang menghentikan program vaksinasi Covid-19, mengatakan bahwa virus sekarang sudah terkendali.

“Musim semi telah tiba, cakupan vaksin dalam populasi Denmark tinggi, dan epidemi telah terbalik,” kata Otoritas Kesehatan Denmark dalam sebuah pernyataan Rabu (28/4/2022), CNBC melaporkan.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

“Oleh karena itu, Dewan Kesehatan Nasional sekarang mengakhiri upaya vaksinasi luas melawan Covid-19 untuk musim ini,” katanya.

Warga tidak akan lagi diundang untuk vaksinasi mulai 15 Mei, meskipun semua orang akan dapat menyelesaikan proses vaksinasi mereka.

Kampanye vaksinasi Covid-19 di Denmark telah dimulai sejak Natal pada tahun 2020.

Sekitar 4,8 juta warga telah divaksinasi, kata otoritas kesehatan, dengan lebih dari 3,6 juta orang menerima suntikan booster.

Pada saat yang sama, banyak orang telah terinfeksi virus sejak varian omicron menjadi strain dominan, yang berarti tingkat kekebalan di antara populasi tinggi.

“Kami berada di tempat yang baik,” ungkap Bolette Soborg, manajer unit di Dewan Kesehatan Nasional.

“Kami memiliki kendali yang baik atas epidemi, yang tampaknya mereda.”

“Tingkat penerimaan ke rumah sakit stabil dan kami juga berharap angka itu akan segera turun.”

“Oleh karena itu, kami membulatkan program vaksinasi massal melawan Covid-19.”

Soborg bersikeras bahwa publik masih dapat divaksinasi selama musim semi dan musim panas jika mereka mau.

Situs vaksinasi juga akan tetap terbuka di seluruh negeri.

Ia menambahkan bahwa imunisasi masih direkomendasikan kepada orang-orang yang berisiko tinggi, seperti mereka yang berusia di atas 40 dan untuk wanita hamil yang tidak divaksinasi.

“Kami juga terus merekomendasikan agar Anda menyelesaikan program vaksinasi yang telah dimulai,” katanya.

Vaksinasi kemungkinan akan dilanjutkan

 

Langkah Denmark untuk menangguhkan program vaksinasi juga dilakukan karena situasi Covid di seluruh dunia beragam.

Eropa dan AS telah meninggalkan sebagian besar pembatasan Covid.

Tetapi China masih memaksakan (atau mempertimbangkan) lockdown ketika virus menyebar di kota-kota besar seperti Shanghai dan Beijing.

Bukan melakukan penghapusan program vaksinasi sepenuhnya, Otoritas Kesehatan dan Obat-obatan Denmark mengatakan mungkin akan ada kebutuhan untuk memvaksinasi lagi pada musim gugur karena virus terus bermutasi.

Varian baru telah muncul selama pandemi, yang sekarang memasuki tahun ketiga.

Varian telah mengikis kemanjuran vaksin Covid yang dikembangkan dalam waktu singkat pada tahun 2020, meskipun vaksin yang diizinkan untuk digunakan di Barat tetap efektif dalam mencegah infeksi serius, rawat inap dan kematian akibat Covid-19.

Dengan program vaksinasi yang cenderung restart dalam waktu beberapa bulan, para ahli kesehatan Denmark akan melihat siapa yang harus divaksinasi.

Otoritas Kesehatan dan Obat-obatan Denmark mengatakan akan terus mengikuti pengembangan epidemi dengan cermat.

Denmark akan siap untuk memulai kembali upaya vaksinasi lagi jika ada kebutuhan untuk mengimunisasi kelompok sasaran tambahan sebelum musim gugur.

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.