Nusrat Choudhury, Wanita Muslim Pertama yang Terpilih Jadi Calon Hakim Federal AS

Ilustrasi istimewa




Hajinews.id — Nusrat Choudhury menjadi wanita muslim pertama yang terpilih sebagai calon hakim federal Amerika Serikat (AS). Hal itu diketahui setelah Presiden AS Joe Biden mengumumkan delapan calon hakim yang dia pilih pada Rabu (19/1/2022) lalu.

Wanita bernama lengkap Nursat Jahan Choudhury itu saat ini menjabat sebagai direktur hukum American Civil Liberties Union of Illinois. Dia diperkirakan akan menjadi hakim AS di Distrik Timur New York.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

“Kami menyambut pencalonan bersejarah Nusrat Choudhury dari Presiden Biden untuk menjabat sebagai hakim pengadilan distrik federal. Kami mendesak Komite Kehakiman Senat untuk segera mempertimbangkan pencalonannya,” kata Edward Ahmed Mitchell, Esq., Wakil Direktur Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR), dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Islampos.

“Sebagai pengacara hak-hak sipil Muslim Amerika, pengalaman unik Nusrat Chaudhury membela komunitas minoritas dari kebijakan diskriminatif dan pelanggaran keamanan nasional akan memperluas prospek pengadilan distrik federal.

“Kami berharap dapat melihat lebih banyak Muslim Amerika melayani di setiap tingkat pemerintahan selama masa jabatan Presiden Biden, termasuk – seperti yang dia janjikan selama kampanyenya – di Kabinet,” lanjutnya.

Menurut situs web ACLU IL, “sebelum bergabung dengan ACLU Illinois, Nusrat menjabat sebagai Wakil Direktur Program Keadilan Rasial ACLU nasional, staf pengacara di Proyek Keamanan Nasional ACLU, dan Marvin M. Karpatkin Fellow.”

“Pencalonan Nusrat Choudhury ke bangku federal bersejarah – sebagai Bangladesh Amerika pertama dan wanita Muslim pertama yang mengabdi di bangku federal dan Muslim Amerika kedua,” tulis ACLU.

“Selama masa jabatannya sebagai direktur hukum di Illinois, dia antara lain memimpin tim hukum kami dalam upaya meningkatkan kepolisian di Chicago, melindungi orang-orang yang rentan secara medis yang ditahan atas tuduhan imigrasi selama pandemi COVID di penjara-penjara wilayah Illinois, dan menentang praktik tidak adil yang mendorong penduduk Chicago ke dalam kebangkrutan untuk membayar denda dan biaya.”

Dengan penunjukan ini, Choudhury menjadi wanita Muslim Amerika pertama dan orang Amerika keturunan Bangladesh pertama yang menjabat sebagai hakim federal.

Choudhury adalah Muslim Amerika kedua yang dinominasikan oleh pemerintahan Biden untuk posisi hakim federal. Pada bulan Juni, Zahid Quraishi dikukuhkan oleh Senat AS untuk menjadi hakim di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik New Jersey.

Gedung Putih mengatakan bahwa para nominasi mencerminkan komitmen Biden untuk mendiversifikasi posisi historis kulit putih yang didominasi laki-laki.(dbs)

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.