Cuaca Dingin di Saudi Mulai Akan Mereda





 

Arab Saudi, Hajinews.id — Tingkat keparahan gelombang dingin yang telah menyapu sebagian besar wilayah Arab Saudi  mulai mereda pada hari Senin, 24 Januari ini. Dikutip Saudi Gazette, Abdul Aziz Al-Hussaini, seorang pakar cuaca dan aktivis lingkungan terkemuka, mengatakan bahwa akan ada kenaikan suhu secara bertahap karena dingin yang menggigit berlanjut pada malam dan pagi hari Ahad di sebagian besar wilayah Kerajaan.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Sementara itu, Abdullah Al-Misnid, mantan profesor iklim di Universitas Al-Qassim dan ketua pendiri Komite Nomenklatur Kondisi Iklim Khusus di Arab Saudi (Tasmiyat), memperkirakan suhu akan mulai meningkat secara bertahap setiap hari selama minggu ini, dan kemudian menurun lagi di akhir pekan mendatang.

Penurunan suhu tidak akan terlalu parah dan intens dibandingkan gelombang dingin saat ini yang melanda sebagian besar wilayah utara dan tengah, termasuk ibu kota Riyadh.

“Suhu hari ini tetap lebih rendah dari rata-rata tahunan untuk hari ini dalam setahun,” kata Al-Misnid dalam sebuah pernyataan di akun Twitter-nya. “Langit diperkirakan cerah hari ini, dan matahari bersinar di sebagian besar wilayah. Kemungkinan wilayah utara, tengah dan timur akan terus menyaksikan cuaca yang sangat dingin untuk beberapa waktu, ”katanya.

Sementara itu, Pusat Meteorologi Nasional (NCM) mengatakan dalam laporan cuaca pada hari Ahad lalu bahwa suhu yang lebih rendah diperkirakan akan terus berlanjut di bagian timur, tengah dan selatan Kerajaan. Beberapa kota di Arab Saudi mencatat suhu terendah yang pernah tercatat sebelumnya. Beberapa kota mencatat suhu tiga derajat Celcius di bawah nol, sementara enam kota di utara Arab Saudi tertutup salju.

Kota Turaif di daerah utara perbatasan provinsi Saudi dengan Yordania, melaporkan suhu enam derajat di bawah nol, suhu terendah yang pernah tercatat dalam 30 tahun terakhir. Suhu di kota Qurayyat, yang juga dekat dengan perbatasan, anjlok hingga dua derajat Celcius di bawah nol.

Ibu kota Saudi, Riyadh, juga diperkirakan mencapai rekor suhu tiga derajat Celcius di bawah nol, akhir pekan ini. Suhu yang rendah tidak menyurutkan umat Islam di Riyadh untuk berangkat ke masjid untuk melaksanakan salat Jumat.

Di beberapa tempat, langit sebagian berawan dan dapat diselingi dengan badai petir disertai angin aktif. Kondisi ini terjadi di dataran tinggi Asir, Al-Baha dan Makkah.

Kabut akan terbentuk di pagi hari di atas wilayah Najran, Asir dan Al-Baha. Penurunan suhu yang tajam yang belum pernah terjadi sebelumnya telah dialami di beberapa kota Saudi sejak Jumat.

Merkurius turun hingga rata-rata di bawah nol derajat Celcius di beberapa kota sementara salju menutupi beberapa kota di utara. Massa udara yang sangat dingin dari Siberia menyelimuti Arab Saudi dan cuaca dingin diperkirakan akan berlanjut hingga akhir pekan ini

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.