Parah! Kepala BRIN : Lebih Dari 50 Tahun Sektor Riset Indonesia Mandek

banner 800x800

Daftar Donatur Peduli Semeru 2021

NoNamaJumlah Donasi
1PW IPHI Jawa TengahRp. 100.000.000
2Dr. H. Hotbonar SinagaRp. 5.000.000
3IPHI Kota BogorRp. 23.000.000
4IPHI PROV BaliRp. 8.000.000
5M. JhoniRp. 4.000.000
6Buchory MuslimRp. 300.000
7Ika DalimoenteRp. 500.000
8SyaefurrahmanRp. 500.000
9Kemas AbdurrohimRp. 200.000
10Ismed Hasan PutroRp. 5.000.000
11Dr. Abidinsyah SiregarRp. 1.000.000
12PW IPHI JatengBeras 1 ton
13A Yani BasukiRp. 1.500.000
14Gatot SalahuddinRp. 500.000
15Sella ArindaRp. 20.000
16Erma annisaRp. 50.000
17HanafiRp. 15.000
18Zakki AshidiqiRp. 100.000
19Pelangi RizqiaRp. 50.000
20Faishal Khairy SentosaRp. 100.000
21Seftario VirgoRp. 50.000
22Detia IndriantiRp. 50.000
23Rizky Pratama Putra SudrajatRp. 50.000
24Annisa Dwita KurniaRp. 50.000
25Hammad Ilham BayuajiRp. 150.000
26WafiqohRp. 50.000
27Saskia RamadhaniRp. 100.000
28Ahmad Betarangga AdnanRp. 30.000
29AlifaRp. 22.000
30GhozanRp. 30.000
31Arnetta Nandy PradanaRp. 70.000
32Salsa Marshanda FARp. 40.000
33Zaki HasibuanRp. 50.000
34Bunga Nisa ChairaRp. 50.000
35Aprilia Nur'aini RizRp. 20.000
36Tasyah Syahriyah NingsihRp. 25.000
37Richy Zahidulaulia Qur'anyRp. 50.000
38Eko SetiawanRp. 100.000
39Nidya waras sayektiRp. 100.000
40Fadilla ChesianaRp. 50.000
41Fadli Yushari EfendiRp. 300.000
42Versi Aulia DewiRp. 50.000
43Muhammad Riduan NurmaRp. 100.000
44Yahya AyyasRp. 100.000
45Meisya Nabila ZahraRp. 20.000
46Almeira Khalinda NoertjahjonoRp. 25.000
47Ammar Fayyat Rp. 50.000
48Ifham Choli Rp. 500.000
49Friska Frasa GemilangRp. 100.000
50Putri DewiRp. 100.000
51Nur ApriziyyahRp. 200.000
52Kusnadi Rp. 100.000
53Erlan Maulana IskandarRp. 150.000
54Nur AzizahRp. 150.000
55Jandri CharlesRp. 50.000
56Delvya Gita MarlinaRp. 125.000
57Samsir IsmailRp. 1.000.000
58Sri PujiyantiRp. 300.000
59Azkia RachmanRp. 50.000
60Arif SutadiRp. 100.000
61Faisal BaihakiRp. 150.000
62Ibu Fadillah IPHI PamekasanRp. 750.000
63Monita Bela DamayantiRp. 250.000
64AnnisaRp. 50.000


Jakarta, Hajinews.id – Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko mengungkapkan, lebih dari 50 tahun sektor riset Indonesia tidak menunjukkan kemajuan. Riset kecil-kecilan yang dilakukan berbagai lembaga riset pemerintah dan litbang Kementerian/ Lembaga belum berdampak signifikan pada pembangunan nasional.

Kemandekan tersebut menjadi alasan untuk mengintegrasikan semua lembaga riset pemerintah ke dalam BRIN. Masalah fundamental sektor riset itu dinilai bisa diperbaiki dengan hadirnya BRIN yang mempunyai kekuatan sumber daya yang luar biasa mulai dari SDM, infrastruktur hingga anggaran.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

“Itu (BRIN) memang untuk menjawab problem fundamental riset kita yang kalau kami di internal, ya kita 50 tahun ini hampir tidak bergerak,” ujarnya dalam acara Laksana Tri Handoko Jawab Gugatan Soal BRIN: Ada Area Gelap di Eijkman di kanal YouTube Akbar Faizal Uncensored pada Senin (10/1) malam.

Menurut Handoko, mandeknya sektor riset nasional yang berjalan lebih dari 50 tahun itu tidak berlebihan. Hal itu tidak perlu dibandingkan dengan negara maju, cukup dibandingkan dengan negara tetangga seperti Malaysia atau Thailand yang dulunya belajar teknologi dari Indonesia.

Harus diakui bahwa saat ini banyak periset atau pun dosen yang melanjutkan pendidikannya di negeri Jiran itu. Artinya, selama ini memang perkembangan riset nasional termasuk di perguruan tinggi tidak berjalan.

“Tidak bergerak dari sisi apa kalau kita sandingkan dengan Malaysia, sayangnya. Malaysia tahun 70-an banyak belajar dari kita, Thailand juga sama tapi sekarang kita semua tahu banyak orang Indonesia bahkan dosen di perguruan tinggi, periset kami pun di BRIN banyak ke Malaysia,” tutur Handoko.

Tentu itu bukan hal yang buruk, tetapi ketertinggalan itu yang patut menjadi introspeksi, termasuk para periset sendiri.

Ia menambahkan, sektor riset Indonesia tidak bergerak lantaran terlalu banyak lembaga-lembaga riset kecil. Apalagi lembaga-labaga riset itu justru didominasi lembaga riset pemerintah. Dengan anggaran yang terbagi, infrastruktur di masing-masing lembaga tidak memadai serta SDM yang tidak begitu kuat pada setiap lembaga, hasilnya pun tidak berdampak pada pembangunan.

“Nah, kalau yang harus banyak itu justru riset yang non pemerintah bukan pemerintah. Kalau standar UNESCO 80% riset dan aktivitas riset itu oleh swasta karena swasta itu yang menumbuhkan ekonomi bukan pemerintah. Pemerintah itu kan fasilitator, inabler, tapi pemerintah tidak bisa menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi yang katakanlah signifikan,” jelasnya.

Handoko menyebut bahwa lembaga riset pemerintah terlalu dominan dengan dibagi pada 74 K/L. Sehingga semua kecil, bahkan LIPI yang paling besar saat itu sebenarnya terlalu kecil.

“Makanya kita tidak punya cukup kapasitas dan kompetensi untuk berkompetisi. Padahal riset itu harus berkompetisi karena riset itu menciptakan kebaruan, invensi itu nanti jadi inovasi. Dan kebaruan itu harus global tidak bisa hanya di Indonesia saja, percuma,” tandasnya.

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *