Siswa Muslim Sholat Jumat Di Luar Sekolah Bersuhu Dingin Picu Kemarahan Publik Inggris

banner 800x800

Daftar Donatur Peduli Semeru 2021

NoNamaJumlah Donasi
1PW IPHI Jawa TengahRp. 100.000.000
2Dr. H. Hotbonar SinagaRp. 5.000.000
3IPHI Kota BogorRp. 23.000.000
4IPHI PROV BaliRp. 8.000.000
5M. JhoniRp. 4.000.000
6Buchory MuslimRp. 300.000
7Ika DalimoenteRp. 500.000
8SyaefurrahmanRp. 500.000
9Kemas AbdurrohimRp. 200.000
10Ismed Hasan PutroRp. 5.000.000
11Dr. Abidinsyah SiregarRp. 1.000.000
12PW IPHI JatengBeras 1 ton
13A Yani BasukiRp. 1.500.000
14Gatot SalahuddinRp. 500.000
15Sella ArindaRp. 20.000
16Erma annisaRp. 50.000
17HanafiRp. 15.000
18Zakki AshidiqiRp. 100.000
19Pelangi RizqiaRp. 50.000
20Faishal Khairy SentosaRp. 100.000
21Seftario VirgoRp. 50.000
22Detia IndriantiRp. 50.000
23Rizky Pratama Putra SudrajatRp. 50.000
24Annisa Dwita KurniaRp. 50.000
25Hammad Ilham BayuajiRp. 150.000
26WafiqohRp. 50.000
27Saskia RamadhaniRp. 100.000
28Ahmad Betarangga AdnanRp. 30.000
29AlifaRp. 22.000
30GhozanRp. 30.000
31Arnetta Nandy PradanaRp. 70.000
32Salsa Marshanda FARp. 40.000
33Zaki HasibuanRp. 50.000
34Bunga Nisa ChairaRp. 50.000
35Aprilia Nur'aini RizRp. 20.000
36Tasyah Syahriyah NingsihRp. 25.000
37Richy Zahidulaulia Qur'anyRp. 50.000
38Eko SetiawanRp. 100.000
39Nidya waras sayektiRp. 100.000
40Fadilla ChesianaRp. 50.000
41Fadli Yushari EfendiRp. 300.000
42Versi Aulia DewiRp. 50.000
43Muhammad Riduan NurmaRp. 100.000
44Yahya AyyasRp. 100.000
45Meisya Nabila ZahraRp. 20.000
46Almeira Khalinda NoertjahjonoRp. 25.000
47Ammar Fayyat Rp. 50.000
48Ifham Choli Rp. 500.000
49Friska Frasa GemilangRp. 100.000
50Putri DewiRp. 100.000
51Nur ApriziyyahRp. 200.000
52Kusnadi Rp. 100.000
53Erlan Maulana IskandarRp. 150.000
54Nur AzizahRp. 150.000
55Jandri CharlesRp. 50.000
56Delvya Gita MarlinaRp. 125.000
57Samsir IsmailRp. 1.000.000
58Sri PujiyantiRp. 300.000
59Azkia RachmanRp. 50.000
60Arif SutadiRp. 100.000
61Faisal BaihakiRp. 150.000
62Ibu Fadillah IPHI PamekasanRp. 750.000
63Monita Bela DamayantiRp. 250.000
64AnnisaRp. 50.000


 

Hajinews.id – Sejumlah siswa Muslim sholat di luar dalam cuaca dingin viral dan memicu kemarahan publik Inggris. Para siswa melakukan hal itu setelah seorang guru mengatakan mereka tidak bisa sholat di kelas.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Video itu menunjukkan sejumlah murid laki-laki di Oldham Academy North melakukan shalat Jumat di luar sekolah. Ini memicu reaksi kemarahan di media sosial setelah seorang guru perempuan diklaim mengusir mereka keluar dari kelas.

Dalam video itu, sekitar delapan anak laki-laki terlihat bersujud di trotoar, sementara seorang staf sekolah yang mengenakan jaket terlihat mengawasi mereka.

Setelah selesai sholat, anak laki-laki yang masih memakai blazer dan sepatu sekolah, segera berdiri dan mulai mengambil tas sekolah mereka.

Rekaman itu memicu kemarahan yang meluas, dengan sejumlah netizen menggambarkan adegan itu sebagai sesuatu yang menyedihkan dan menjijikkan.

Seorang mantan siswa yang berbicara kepada The Oldham Times mengatakan para siswa laki-laki itu sedang sholat selama istirahat makan siang pada hari Jumat di sebuah kelas ketika seorang staf sekolah ‘meminta mereka untuk pergi’.

Para murid kemudian tidak memiliki pilihan lain selain melakukan shalat dalam cuaca dingin karena sekolah tidak menyediakan ruang shalat yang layak.

Laporan lain yang dibagikan oleh Asian Image tampaknya menguatkan laporan ini, di mana seorang murid yang mengaku pelaku dalam peristiwa itu mengatakan seorang guru yang ‘marah’ memberi tahu kelompok itu bahwa mereka tidak diizinkan untuk sholat di ruangan tempat mereka berada.

“Kami sedang sholat Jumat dan seorang guru masuk dan memberi tahu kami bahwa kami tidak diizinkan untuk sholat di ruangan itu dan dia membanting pintu dan tampak marah,” jelas siswa.

“Kami telah memiliki mushola untuk waktu yang lama, guru mengizinkan kami pergi ke sana untuk salat,” imbuhnya seperti dilansir dari Daily Mail, Minggu (5/12/2021).

Sejak itu pihak sekolah Oldham Academy North menjelaskan bahwa para siswa tidak dapat shalat di dalam karena banjir besar yang menyebabkan kerusakan serius dan menutup 15 ruang kelas.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah video itu menjadi viral, sekolah mengeluarkan permintaan maaf sepenuh hati dan mengkonfirmasi penyelidikan telah diluncurkan.

“Awal minggu ini foto-foto di media sosial mulai beredar tentang siswa di Oldham Academy North yang shalat di luar,” kata seorang juru bicara sekolah dalam sebuah pernyataan.

“Kami ingin menyampaikan permintaan maaf yang tulus. Kami bangga dengan keragaman kami dan tidak pernah, dan tidak akan pernah, menghentikan siswa untuk shalat atau meminta mereka untuk shalat di luar,” sambungnya.

“Sementara kami selalu berusaha untuk menyediakan fasilitas doa yang sesuai di akademi, kami bekerja dengan Forum Antar Agama Oldham dan Dewan Oldham untuk mengatasi kekhawatiran yang disebabkan oleh masalah ini.”

“Di The Oldham Academy North, kami menganggap keragaman kami sebagai kekuatan terbesar kami. Kami akan selalu melakukan segala daya kami untuk memastikan siswa, staf, dan komunitas kami diberi kesempatan terbaik dalam hidup.”

Sementara itu para pemimpin Muslim di masyarakat sejak itu berjanji untuk bekerja lebih erat dengan sekolah untuk mencegah insiden serupa terjadi di masa depan.

“Ketika kami diberitahu tentang masalah yang diangkat di Oldham Academy North, kami bertindak cepat untuk berbicara dengan sekolah untuk memahami apa yang telah terjadi,” kata Ketua Dewan Oldham, Arooj Shah.

“Setelah berbicara dengan para pemimpin sekolah, saya senang mereka telah meminta maaf kepada mereka yang terkena dampak dan akan menulis surat kepada orang tua untuk menjelaskan,” sambungnya.

“Oldham adalah wilayah yang bangga serta beragam dan saya tahu bahwa Oldham Academy North melihat ini sebagai kekuatan untuk sekolah,” ujarnya.

“Kami akan melanjutkan pembicaraan dengan sekolah seputar masalah ini untuk menyelidiki situasi dengan benar,” ucapnya.

Sementara itu pejabat Pengembangan Dewan Masjid Oldham, Mufti Helal Mahmood, mengatakan: “Kami akan bekerja sama dengan Oldham Academy North untuk memastikan insiden seperti ini dapat dihindari di masa depan.”

“Kami memiliki sejarah yang kuat di Oldham dalam bekerja bersama di berbagai komunitas dan agama,” sambungnya.

“Kita tidak boleh membiarkan diri kita terpecah ketika masalah muncul tetapi bekerja melalui mereka dalam kemitraan untuk mencapai resolusi damai,” tukasnya.

 

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.