Anies Menepis Pesimis

Anies Menepis Pesimis
Anies Menepis Pesimis
banner 800x800

banner 800x800



Oleh: Yusuf Blegur (Penulis, pegiat sosial dan aktivis Yayasan Human Luhur Berdikari)

Hajinews.id – MENGULAS program-program pembangunan yang dilaksanakan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Baik menyangkut fisik dan non fisik maupun penataan wilayah  dalam ranah fungsi dan estetika.  Sejatinya memang menampilkan perubahan yang progres dan  signifikan pada wajah Ibukota negara yang menjadi episentrum bagi jalannya roda pemerintahan pusat juga.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Keberhasilan pembangunan di Jakarta dapat dilihat dari beberapa indikator termasuk beberapa penghargaan  baik dari dalam negeri dan internasional serta tingkat kepuasan publik atas perubahan Kota Jakarta yang lebih modern namun tetap humanis. Pun demikian, kinerja Pemprov DKI yang digawangi Anies Rasyid Baswedan.

Masih saja terdengar suara sinis dan riuh dari segelintir orang dan atau beberapa kelompok.  Tentunya dari kalangan tertentu yang sejak awal sudah  menunjukkan sikap subyektif, apriori dan skeptis. Bahkan sejak figur Anies memenangkan Pilkada DKI tahun 2017 dan belum menjalankan roda pemerintahan di Tanah Betawi tersebut.

Faktanya, Anies memang memiliki dua tanggung jawab besar selaku gubernur DKI Jakarta. Pertama ia harus mengemban dan menuntaskan amanat warga Jakarta. Sesuai dengan mottonya, “Bangun Kotanya, Bahagia Warganya”. Alhamdulillah, lepas dari segala kekurangan dan kelemahannya.

Anies berhasil memenuhi keinginan warga Jakarta akan pembangunan yang tidak sekadar menghasilkan pembangunan fisik semata. Pemimpin yang lama mengenyam pendidikan di Amerika,  bukan saja menampilkan karakter demokratis dan moderat.

Ia juga mampu menyentuh pembangunan pada kedalaman sisi lahiriah  dan spiritualitas masyarakat Jakarta yang plural dan heterogen. Anies mampu menangkap aspirasi dan kebutuhan warga Jakarta termasuk  yang notabene tidak sedikit kurang beruntung dan termarginalkan oleh pembangunan sebelumnya.

Sebut saja beberapa diantara sekian banyaknya. Ada pembangunan rumah aquarium, ada kebijakan air minum murah dan terjangkau.  Sampai  yang prestisius pembangunan mendunia dari Jakarta  Internasional Stadium (JIS). Paling menyentuh dan emosional,  ketika pembebasan pajak bumi bangunan (PBB) bagi para pahlawan veteran dan orang atau kelompok yang telah berjasa bagi Kota Jakarta khususnya dan Indonesia pada umumnya.

Belum lagi yang fenomenal dan membanggakan bagi seluruh warga Jakarta, soal kemudahan dan pemberian ijin pembangunan (IMB) rumah ibadah umat beragama, terutama selain masjid. Beberapa kebijakan yang sepertinya sepele dan sederhana, namun memberi makna yang dalam bagi warga Jakarta secara sosiologis dan psiko politik. Anies tidak hanya memanusiakan manusia warga Jakarta. Belum lagi segudang prestasi yang telah ditorehkan dan mungkin sudah sulit dihitung.

Secara prinsip dan mendasar, Anies juga menampilkan figur kuat dalam  dirinya  yang jauh dari intoleran, radikalis dan apalagi fundamentalis. Mengusung kebhinnekaan dan kemajemukan Indonesia. Cucu dari  pahlawan nasional  Rasyid Baswedan itu. Telah nyata dan terus-menerus mewujudkan  Panca Sila dalam tindakan, ketimbang sekedar kata-kata atau slogan.

Kedua, Anies ini juga harus menghadapi serangan-serangan dari luar yang berbasis politis tendensius dan sangat personal. Hal yang  juga menjadi handicap tersendiri, meskipun pada dasarnya bukan menjadi masalah substansi dan esensial. Anies cukup lama menjadi sasaran ketidaksukaan dan kebencian dari suatu kelompok atau kepentingan baik dari Jakarta ataupun kalangan pusat. Beberapa di antaranya partai politik seperti PDIP dan PSI.

Kedua kekuatan politik yang ada di parlemen  dan wilayah eksekutif. Mereka semacam sedang menyusun agenda yang terskenario. Mereka juga didukung oleh beberapa pendengung, influencer hingga buzzer yang intensif dan masif merongrong Anies. Sepanjang Anies memimpin Jakarta, sepanjang itu pula, siasat menggerus dan mengganjal Anies berlangsung. Terakhir belakangan ini,  bagai dagelan dan sinetron pajang. Formula E ditayangkan terus oleh penyuka isu, intrik dan fitnah, guna menghimpun kekuatan dan konspirasi jahat melumpuhkan Anies.

Namun semua itu tidak membuat goyah gubernur yang dikenal santun,  cerdas dan berwibawa itu. Anies Baswedan tetap tenang, santun dan humanis. Ia bahkan tidak kehilangan senyum dan akal sehat betapapun hujatan dan hinaan menderanya. Anies tidak kehilangan kesantunan budi pekerti dan teguh menjunjung adab.

Tidak seperti kebanyakan pejabat yang lepas kendali emosinya saat dalam posisi ‘under pressure’ atau hanya sekedar bergaya. Gambaran dari birokrat yang temperamen dan suka marah-marah di depan publik tapi ingin disebut pemimpin. Begitulah produk kepemimpinan  di luar sana yang sudah mewabah. Kepemimpinan semu yang hanya dan ditopang bermodalkan pencitraan. Anies sangat-sangat jauh dari semua itu.

Anies pada akhirnya harus ikhlas dan sabar, namun harus terus fokus membangun Jakarta. Sebagai pemimpin, ia kudu bisa menerima hal-hal yang kurang menyenangkan dan terasa pahit bagi dirinya. Betapapun keberhasilannya masih dipandang buruk dan derasnya sikap merendahkan dari orang lain. Justru hal seperti itulah yang yang semakin mematangkan dan membuat Anies menjadi lebih bijak.

Anies hendaknya bisa memetik buah dan hikmah perjalanan sejarah Indonesia. Dalam hal kepemimpinan, banyak tokoh dan pejuang yang begitu besar pengorbanan dan jasanya. Tidak pernah berhenti mengalami kesulitan dan tantangan. Sebagian besar pemimpin itu mengokohkan dirinya dalam jalan penderitaan hidup. Bahwasanya menjadi pemimpin itu merupakan penyerahan diri. Pemimpin itu keseluruhannya melayani dan berkorban. Seperti banyak disampaikan oleh pemimpin-pemimpin yang mashur dan layak diteladani. Bahwasanya jalan kepemimpunan itu adalah jalan penderitaan.

Terus semangat buat Anies. Kritik dan gerakan menjatukan sekalipun, tetaplah dilihat sekaligus dimaknai pada hakekatnya semakin menguatkan tegaknya kepemimpinan. Anies yang humanis walaupun dilumuri skeptis. Jangan kendor dan konsisten pada Jakarta. Terus berupaya bangun kotanya dan bahagia warganya. Rakyat baik Jakarta dan seantero Indonesia, seiring waktu memahami siapa pemimpin sesungguhnya dan siapa pemimpin yang abal-abal.

Semoga mampu dan mewujud, Anies menepis pesimis. Lanjutkan!

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *