Inilah Kebiasaan Nabi Muhammad SAW di Waktu Subuh Yang Patut Kita Tiru

Kebiasaan Nabi Muhammad SAW di Waktu Subuh
Inilah Kebiasaan Nabi Muhammad SAW di Waktu Subuh Yang Patut Kita Tiru
banner 800x800

banner 800x800



Hajinews.idNabi Muhammad SAW adalah teladan terbaik dalam segala aspek, termasuk dalam urusan ibadah maupun muamalah. Inilah kebiasaan beliau di waktu Subuh yang patut kita tiru.

Dalam kajian Jalsah Itsnain Majelis Rasulullah (MR) Jawa Barat, Habib Quraisy Baharun, dijelaskan bahwa Nabi selalu memanfaatkan waktu Subuh untuk berzikir dan berdoa hingga terbit matahari.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Imam An-Nawawi dalam Shahih Muslim membawakan bab ‘Keutamaan tidak beranjak dari tempat salat setelah salat Subuh dan keutamaan masjid’. Dalam bab tersebut terdapat suatu riwayat dari seorang Tabi’in, Simak bin Harb. Beliau rahimahullah mengatakan bahwa dia bertanya kepada Jabir bin Samuroh:

أَكُنْتَ تُجَالِسُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم

“Apakah engkau sering menemani Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam duduk?”

Jabir menjawab:

نَعَمْ كَثِيرًا كَانَ لاَ يَقُومُ مِنْ مُصَلاَّهُ الَّذِى يُصَلِّى فِيهِ الصُّبْحَ أَوِ الْغَدَاةَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ فَإِذَا طَلَعَتِ الشَّمْسُ قَامَ وَكَانُوا يَتَحَدَّثُونَ فَيَأْخُذُونَ فِى أَمْرِ الْجَاهِلِيَّةِ فَيَضْحَكُونَ وَيَتَبَسَّمُ

“Iya. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam biasanya tidak beranjak dari tempat duduknya setelah salat Subuh hingga terbit matahari. Apabila matahari terbit, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam berdiri (meninggalkan tempat salat ). Dulu para sahabat biasa berbincang-bincang (guyon) mengenai perkara jahiliyah, lalu mereka tertawa. Sedangkan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam hanya tersenyum saja.” (HR. Muslim No 670)

Imam An-Nawawi mengatakan, dalam hadits ini terdapat anjuran berdzikir setelah salat Subuh dan mengontinukan duduk di tempat salat jika tidak memiliki udzur (halangan).

Al-Qadhi mengatakan bahwa inilah sunnah yang biasa dilakukan oleh salaf dan para ulama. Mereka biasa memanfaatkan waktu tersebut untuk berdzikir dan berdoa hingga terbit matahari.” (Syarh An-Nawawi ‘ala Muslim, 8/29, Maktabah Syamilah)

Kebiasaan Ibnu Mas’ud Radhiyallahu ‘Anhu

Dari Abu Wa’il, dia berkata, “Pada suatu pagi kami mendatangi Abdullah bin Mas’ud selepas kami melaksanakan shalat shubuh. Kemudian kami mengucapkan salam di depan pintu. Lalu kami diizinkan untuk masuk. Akan tetapi kami berhenti sejenak di depan pintu. Lalu keluarlah budaknya sembari berkata, “Mari silakan masuk.” Kemudian kami masuk sedangkan Ibnu Mas’ud sedang duduk sambil berdzikir.

Ibnu Mas’ud lantas berkata: “Apa yang menghalangi kalian padahal aku telah mengizinkan kalian untuk masuk?” Lalu kami menjawab: “Tidak, kami mengira bahwa sebagian anggota keluargamu sedang tidur.”

Ibnu Mas’ud lantas bekata, “Apakah kalian mengira bahwa keluargaku telah lalai?”

Kemudian Ibnu Mas’ud kembali berdzikir hingga dia mengira bahwa matahari telah terbit. Lantas beliau memanggil budaknya, “Wahai budakku, lihatlah apakah matahari telah terbit.” Si budak tadi kemudian melihat ke luar. Jika matahari belum terbit, beliau kembali melanjutkan dzikirnya. Hingga beliau mengira lagi bahwa matahari telah terbit, beliau kembali memanggil budaknya sembari berkata, “Lihatlah apakah matahari telah terbit.” Kemudian budak tadi melihat ke luar. Jika matahari telah terbit, beliau mengatakan:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِى أَقَالَنَا يَوْمَنَا هَذَا

“Segala puji bagi Allah yang telah menolong kami berdzikir pada pagi hari ini.” (HR. Muslim No 822)

[sindo]

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *