Diduga Terpapar Covid-19 Varian Baru di PON Papua, Begini Kondisi 5 Atlet Asal Jakarta



 

Jakarta, Hajinews.id – Lima orang atlet asal DKI Jakarta dikabarkan terpapar Covid-19 dalan penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua. Kelimanya diduga tertular varian baru ketika mengikuti ajang empat tahunan itu.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Koordinator dokter kontingen DKI, Junaidi mengatakan berdasarkan pemeriksaan Dinas Kesehatan setempat, nilai CT dari pemeriksaan PCR kelima atlet tersebut cukup rendah.

CT adalah jumlah siklus yang dihasilkan dalam mencari materi genetik virus dari sampel lendir atau hasil swab pasien Covid-19.

“Beberapa atlet kita, CT-nya masih rendah sekali. Jadi, kami di Papua termasuk Dinas Kesehatan Papua curiga ada varian baru yang ada di sini, karena melihat dari CT yang rendah,” ujar Junaidi, Selasa (5/10/2021).

Junaidi mengatakan, kelima atlet tersebut berasal dari cabang olahraga sepatu roda, softball, basket dan judo.

“Di Timika ada tiga orang, di Jayapura dua orang. Di Jayapura atlet sepatu roda dan softball, sedangkan yang di Timika atlet basket dan judo,” jelasnya.

Junaidi menambahkan, atlet DKI di Jayapura yang positif Covid-19 dirawat di rumah sakit swasta. Biaya perawatannya ditanggung Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

“Kalau di Jayapura kami isolasi mandirinya di RS swasta yang kami bayar sendiri. Kalau yang di Timika di RSUD Timika,” ujarnya.

Junaidi mengungkapkan, ada beberapa atlet dari daerah lain di PON XX Papua yang juga terpapar COVID-19. Kekinian, lanjut dia, Dinas Kesehatan Papua masih bingung dari mana para atlet terpapar.

“Mereka (para atlet DKI) juga sudah lama di sini, tidak mungkin dari Jakarta. Cuma di sini mereka ke mana, itu masalahnya. Beberapa atlet kita juga masih rendah sekali, kita takut ada varian baru yang terpapar di Papua,” tutur Junaidi.

Junaidi mengatakan, atlet DKI yang positif COVID-19 terdeteksi saat hendak kembali ke Jakarta bersama rekan setimnya.

“Satu tim yang pulang ke Jakarta harus social distancing terhadap keluarga masing-masing, hari kelima atau keenam mereka harus tes PCR lagi. Minimal antigen untuk menyelematkan keluarga di rumah,” pungkasnya.

 

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *