Untuk Hidup Sejahtera Bukan Diukur dari Banyaknya Uang, Tapi …

Untuk Hidup Sejahtera Bukan Diukur dari Banyaknya Uang, Tapi …
Tungdesem Waringin

banner 800x800

banner 800x800

banner 400x400
Hajinews.id — Pengusaha sukses yang juga dikenal sebagai motivator dan pakar marketing, Tung Desem Waringin memberi wejangan bahwa definisi hidup sejahtera itu adalah makmur, sehat dan damai.

Jika kekayaan diukur dengan banyaknya harta dan uang, lain halnya dengan sejahtera yang diukurnya dengan waktu.

Bacaan Lainnya

“Orang punya kekayaan Rp10 Miliar namun tiap bulan keluar Rp1 Miliar. Kesejahteraan orang tersebut hanya 10 bulan,” ungkap Tung Desem dilihat dari unggahannya di Instagramnya @tungdesemwaringin.tdw, Rabu (1/9/2021).

Dijelaskan, orang sejahtera berarti pasif incomenya lebih besar dari gaya hidup.

Cara menaikkan Pasif Income ada tiga:

Pertama, dapat masif income dulu baru investasi ke investasi yang aman dan menguntungkan yang menghasilkan pasif income.

Kedua, sambil jalan. Berapa pun income kita, kita sisihkan (bukan nunggu sisa, karena tidak akan bersisa) dan kita investasikan ke tempat yang aman dan menguntungkan.

Ketiga, langsung deal jadi makelar yang dapat pasif income.

“Di awal ya tentu kita lebih baik menurunkan gaya hidup terlebih dahulu. Yaitu menunda kesenangan dan menyederhanakan gaya hidup,” terangnya.

Ia mengatakan, setelah pasif income anda segede gajah maka silakan bergaya hidup segede kerbau. Maka anda sejahtera secara keuangan.

“Tidak perlu ngiri dengan teman-teman yang tampak kaya. Terinspirasi lah dengan orang-orang yang sejahtera,” pesan Tung Desem.

Di sisi lain, ia berpesan, hendaklah kita sadis, sabar dan disiplin dalam menunda kesenangan dan menyederhanakan gaya hidup.

Lalu alokasikan uang anda baik untuk Investasi yang menghasilkan pasif income, cadangan, belajar maupun amal.

“Selanjutnya alokasi kesenangan. Semoga Kita Semua SEJAHTERA. Aamiin,” pungkas Tung Desem Waringin.

Sumber: fajar


banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.