Pengecatan Pesawat RI 1 di Masa Kesulitan Pandemi, Fadli Zon: Tak Ada Sense of Crisis!



banner 500x500

banner 800x800





Hajinews — Politikus partai Gerindra Fadli Zon mengkritik pedas rencana pengecatan pesawat Kepresidenan RI. Menurutnya, rencana tersebut tidak urgen di saat rakyat mengalami kesulitan hidup di masa pandemi Covid-19.

Fadli mengamati, sebenarnya pengecatan pesawat kepresidenan bukan sesuatu yang harus dilakukan saat ini. Apalagi, kondisi pesawat cenderung masih layak. Sehingga, dia merasa, tak pantas bagi pemerintah untuk melanggengkan pengecatan tersebut.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

“Tak ada urgensinya sama sekali cat ulang (pesawat) jadi merah ini,” kata Fadli di akun Twitter resminya yang dikutip Republika pada Rabu (4/8).

Fadli memandang pemerintah mestinya peka dengan sulitnya kehidupan rakyat saat ini sebagai imbas Covid-19. Menurutnya, rencana ini malah kembali menunjukkan citra pemerintah yang abai terhadap rakyatnya sendiri. Bahkan bertolak belakang dengan pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bahwa pejabat harus punya sense of crisis.

“Hanya menunjukkan betapa tak ada sense of crisis di tengah dampak pandemi,” ujar Fadli.

Sebelumnya, pihak istana angkat bicara terkait pengecatan pesawat presiden tersebut. Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono menjelaskan, pesawat BBJ 2 sudah beroperasi selama tujuh tahun di Indonesia.

Dia mengklaik, pesawat memang sudah harus masuk perawatan besar atau overhaul, dengan kategori C Check. Di dalam dunia penerbangan, perawatan C Check lebih berat daripada A Check atau B Check.

“Itu harus dilakukan untuk keamanan penerbangan. Mengenai cat, memang sekalian diperbarui karena sudah waktunya. Pilihan warnanya adalah warna kebangsaan, merah dan putih. Warna bendera nasional,” kata Heru, Selasa (3/8).

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *