Pedas! Muhammadiyah Sebut “Politisi Ikan Lele” Memperburuk Penanganan Pandemi Covid-19



banner 500x500

banner 800x800





YOGYAKARTA, Hajinews – Perburukan penanganan pandemi tidak hanya disebabkan oleh dampak sosial dan ekonomi semata, tapi juga oleh ‘politisi ikan lele’.

Demikian diungkap Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Abdul Mu’ti dikutip dari rilis PP Muhammadiyah, Selasa (3/7).

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Menurut Mu’ti, istilah politisi ikan lele adalah ungkapan yang dipinjamnya dari Buya Syafi’I Ma’arif untuk menunjuk pada mereka yang senang tampil memperkeruh suasana dan mengadu domba.

Dijelaskan Mukti, politisi ikan lele ini tidak selalu mereka yang menjadi pengurus partai politik, tetapi orang yang pikirannya selalu mengaitkan berbagai keadaan itu dengan politik, berbagai persoalan dipolitisasi.

“Politisi ikan lele itu adalah politisi yang semakin keruh airnya maka dia itu semakin menikmati kehidupannya sehingga karena itu sekarang ini banyak sekali orang yang berusaha memancing di air keruh dan banyak orang yang tidak sekadar memancing di air keruh tapi juga memperkeruh suasana,” tambahnya.

Umumnya, politisi ikan lele adalah mereka yang bersikap partisan dan menggunakan popularitasnya sebagai pendengung. Di setiap kelompok partisan, Mu’ti menengarai selalu ada beberapa orang yang mengambil peran sebagai politisi ikan lele.

“Misalnya banyak yang mengaitkan dengan teori-teori konspirasi yang mengatakan bahwa Covid-19 ini adalah buatan Tiongkok, dan ini adalah cara Tiongkok melumpuhkan Indonesia dan sebagainya. Saya kira pandangan-pandangan spekulatif itu tidak dapat kita benarkan tapi itu juga berseliweran di masyarakat sehingga dalam keadaan yang serba sulit seperti sekarang ini ada kelompok-kelompok tertentu yang saya pinjam istilahnya Buya Syafii Ma’arif itu seperti politisi ikan lele,” terangnya.

Muhammadiyah sendiri, menurut Mu’ti, tidak ingin masyarakat Indonesia terseret arus oleh tindakan tidak bertanggung jawab para politisi ikan lele tersebut.

“Nah Muhammadiyah tidak ingin keadaan negeri kita ini semakin terpuruk dan Muhammadiyah juga tidak ingin pandemi Covid-19 ini menjadikan kita sebagai bangsa yang sakit, baik sakit secara jasmani maupun sakit secara sosial,” kata Mu’ti.

“Bangsa yang sakit secara sosial itu adalah bangsa yang masyarakatnya tidak percaya satu dengan yang lainnya. Di mana masyarakatnya saling mencurigai satu dengan yang lainnya dan itu kita juga melihat tanda-tandanya sebagian ada yang berusaha memancing-mancing dan kemudian menumbuhkan rasa saling tidak percaya,” pesannya.(dbs)

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *