Sarjana Barat Memuji Atas Luhurnya Akhlak Umat Islam

Sarjana Barat Memuji Atas Luhurnya Akhlak Umat Islam
Sarjana Barat Memuji Atas Luhurnya Akhlak Umat Islam


banner 500x500

banner 800x800





Hajinews.id – Banyak penulis yang membahas mengenai akhlak umat Islam tak terkecuali kaum orientalis dan pemikir dari Barat.

Beberapa di antaranya adalah penulis dan filsuf Inggris terkenal Thomas Carlyle menyebutkan dalam Islam ada banyak sifat yang dilihatnya sebagai salah satu yang paling mulia. Mereka juga memiliki pertimbangan yang paling tulus dengan pendapat yang benar.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Hal tersebut tak hanya menjadi bagian dari sunnah tetapi juga kewajiban setiap muslim. Salah satunya adalah bahwa ada bagian untuk orang miskin dalam setiap harta kekayaan yang dimiliki seorang Muslim. Dan wajib bagi pemilik harta untuk membagikannya. Berikut ini penjabarannya:

Pertama, Muslim adalah orang yang dermawan

Hal ini pula yang dikemukakan oleh pemikir dan ahli hukum Prancis Dominique Sourdel dalam ulasannya tentang moral umat Islam.

Dia mengatakan: “Tidak dapat disangkal bahwa Islam mempraktikkan kebajikan yang nyata, terutama kebajikan sosial, dan mereka mengaplikasikan isi Alquran.”

Ini merupakan sebuah metode bagi Allah untuk menyampaikan perintah Nya. Dan sebagai kelanjutan dari kebenaran.

Dia pun mengutip sebuah ayat Alquran yakni surat Al Baqarah ayat 177, yang berbunyi:

لَيْسَ الْبِرَّ أَنْ تُوَلُّوا وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَٰكِنَّ الْبِرَّ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَالْمَلَائِكَةِ وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَآتَى الْمَالَ عَلَىٰ حُبِّهِ ذَوِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَالسَّائِلِينَ وَفِي الرِّقَابِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَالْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُوا ۖ وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ ۗ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

“Kebajikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan ke barat, tetapi kebajikan itu ialah (kebajikan) orang yang beriman kepada Allah, hari Akhir, malaikat-malaikat, kitab-kitab, dan nabi-nabi, dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabat, anak yatim, orang-orang miskin, orang-orang yang dalam perjalanan (musafir), peminta-minta, dan untuk memerdekakan hamba sahaya, yang melaksanakan salat dan menunaikan zakat, orang-orang yang menepati janji apabila berjanji, dan orang yang sabar dalam kemelaratan, penderitaan, dan pada masa peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.”

Maka bagi Sourdel, kerjasama, keramahan, kemurahan hati, dan kesetiaan pada komitmen yang diambil terhadap anggota masyarakat, dan kesederhanaan dalam keinginan dan kepuasan, adalah kebajikan yang membedakan Muslim dengan lainnya.

Kedua, Muslim adalah orang yang amanah

Tak hanya Sourdel, sejarawan peradaban Will Durant berkata secara umum Muslim lebih unggul dari orang Kristen dalam beberapa hal seperti pemenuhan janjinya, kesetiaannya pada perjanjian yang dia buat dengan orang lain, dan kesepakatan pendapat. Salah satunya adalah Salahuddin yang paling mulia yang berpartisipasi dalam Perang Salib, dan umat Islam terhormat dalam hal ini.

Mereka tidak mengizinkan berbohong kecuali melibatkan kelangsungan hidup dari kematian, atau penyelesaian perselisihan, atau kesenangan untuk istri, atau penipuan dalam perang untuk musuh-musuh agama. Salah satu dari mereka membungkuk kepada temannya dan berjabat tangan dengannya, dan berkata kepadanya: Assalamu’alaikum dan menjawabnya dengan doa.

Muslim juga amat menghormati tamu dan menjadi salah satu karakteristik umum mereka. Sudah menjadi rahasia umum bahwa seorang Muslim adalah contoh kelembutan, kemanusiaan, dan toleransi, dan jika menggambarkan mereka, Muslim dikenal cepat memahami, tajam dalam kecerdasan, meski cepat tersinggung tetapi mudah menyenangkan hatinya, dan kesenangan untuk dirinya sendiri, menemukan kepuasan dalam kesederhanaan, dan dengan sabar menanggung penderitaannya dengan tenang, dan menerima semua apa yang terjadi dengan kesabaran, martabat, dan kebanggaan.

Ketiga, memperlakukan dengan baik tawanan perang

Orientalis terkenal Inggris “Thomas Arnold” mencatat banyak berita masuk Islam dari kalangan tentara Salib yang awalnya datang ke Timur untuk berperang melawan kaum Muslimin. Dia baik dan simpatik kepada mereka kecuali di kubu kaum Muslimin, dan banyak dari mereka yang masuk Islam, dan ini dicatat oleh semua orang Barat yang pergi ke Timur pada waktu itu, sampai tidak ada solusi untuk fenomena ini kecuali mengirim Santo Amore de Laroche, yang adalah kepala kesatria Templar, ke Eropa (664 AH = 1266 M).

Dia memohon kepada Paus dan wakil-wakilnya di Prancis dan Sisilia untuk mencegah orang miskin, tua, dan mereka yang tidak mampu mengangkat senjata dari menyeberangi laut ke Palestina, karena orang-orang seperti itu menjadi sasaran pembunuhan atau tawanan atau digoda oleh orang-orang Arab dari agama mereka.

Bahkan mereka yang tidak masuk Islam di antara mereka lebih suka tinggal Di negara-negara Muslim dan di bawah naungan dan perawatan mereka, mereka theyMereka benar-benar puas dengan tuan baru mereka.

Orientalis Jerman, Sigrid Hunke mencatat sebuah dokumen penting yang ditulis oleh seorang tahanan tentara salib kepada Raja “Al-Kamil Al-Ayyubi” setelah perlakuan murah hati terhadap para tahanan setelah mereka melakukan kejahatan di Damietta. Biasanya mata ganti mata dan gigi ganti gigi, tetapi dia memberi mereka makan selama empat hari yang panjang, mengirim 30 puluh ribu roti dan bahan makanan lainnya ke tentara mereka yang kelaparan setiap hari.

Salah satu dari tawanan yang juga teolog Oliveros dari Cologne, Sungai Rhine, Jerman bersaksi untuk akhlak umat Islam. Dalam memperlakukan tawanan musuh bebuyutan, Muslim bukanlah seorang tiran atau tuan yang licik.

“Melainkan kami mengenal Anda sebagai tuan yang penyayang, yang menyertakan kami dengan kebaikan dan penolong serta penyelamat dalam semua bencana dan bencana. Memiliki belas kasihan kepada setiap orang baik laki-laki dan perempuan juga anak-anak disaat kami memperlakukan mereka dengan siksaan dan membunuhnya,”tulis dia.

Kempat, interaksi dengan non-Muslim

Henri de Castries, penulis dan militer Prancis yang bertugas di Aljazair menceritakan pengalamannya bertemu dengan Muslim.

“Saya telah membaca sejarah, dan pendapat saya adalah  setelah itu  bahwa perlakuan terhadap orang Kristen oleh Muslim menunjukkan transendensi kekerasan dalam hubungan, sopan santun, dan kesopanan, perasaan yang belum pernah terlihat. Pada non-Muslim saat itu, terutama karena belas kasihan dan kelembutan adalah tanda kelemahan di antara orang Eropa, dan fakta ini saya tidak melihat alasan untuk menentangnya secara umum.”

Tak hanya itu, Orientalis Jerman Adam Metz mengatakan,  “Kehadiran orang Kristen di kalangan Muslim adalah alasan munculnya prinsip-prinsip toleransi, yang diadvokasi oleh para reformis modern. Semacam toleransi, yang tidak dikenal di Eropa pada Abad Pertengahan, dan manifestasi dari toleransi ini adalah munculnya perbandingan agama, yaitu studi tentang kebosanan , dan tuntutan akan ilmu ini dengan penuh semangat.

Itulah sebabnya banyak non-Muslim lebih menyukai pemerintahan Islam daripada pemerintahan tiran mereka, dan siapa pun yang tertindas di negaranya melarikan diri ke negara-negara Muslim.

Orientalis Prancis Maxime Rodinson mengatakan di Italia, banyak daerah menyatakan kepada pemerintah tirani mereka bahwa mereka menyambut dengan sepenuh hati mereka melakukan invasi Turki, seperti yang dilakukan beberapa orang Balkan.

Kelima, Muslim adalah penyayang hewan

Orientalis Prancis terkenal Gustave Le Bon mengatakan orang Timur memperlakukan anjing dan semua hewan dengan sangat baik dan tidak akan melihat orang Arab menyakiti hewan yang sering dilakukan di Eropa terhadap hewan liar.

Bahkan orang Arab membentuk asosiasi kesejahteraan hewan. Mereka memelihara anjing, anak kucing, dan burung.

Burung terbang di masjid, dan mereka menenangkan di tepinya, dan burung bangau berlindung di ladang tanpa terluka, dan Anda tidak menemukan anak laki-laki yang menyentuh mereka. Di Kairo disebutkan beberapa penulis, ada masjid di Kairo, di mana kucing datang pada jam-jam tertentu untuk makan

Sumber: republika

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *