Sosiolog Sebut Kondisi Masyarakat Indonesia Menjurus Ke Pandemic Fatigue



banner 500x500

banner 800x800





 

 

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Jakarta, Hajinews.id-Kebijakan pemerintah yang tidak memberlakukan lockdown atau penguncian pada awal pandemi Covid-19 membuat masyarakat mengalami pandemic fatigue.

Pandemic fatigue merupakan kondisi ketika masyarakat lelah dengan ketidakpastian kapan pandemi akan berakhir.

“Kondisi masyarakat kita tentu sudah menjurus ke pandemic fatigue karena masuk tahun kedua, kita di awal tidak mengambil kebijakan untuk lockdown, tapi strategi buka-tutup,” ujar sosiolog Daisy dilansir RMOL, Kamis (22/7).

Daisy menuturkan, strategi kebijakan buka-tutup juga telah dildidilansirn banyak negara. Namun di Indonesia sendiri kebijakan ini tidak diimbangi dengan penanganan Covid-19 yang lebih serius.

“Nah keseimbangan ini yang belum ditemukan. Keseimbangan kebijakan social distancing dengan dampaknya, ditambah penyebaran virus ini nggak matching,” jelasnya.

Dalam hal ini, Daisy juga menyoroti kurangnya pelibatan masyarakat oleh pemerintah ketika mengambil kebijakan.

Jika ditinjau dari segi sosiologis, masyarakat Indonesia merupakan masyarakat yang kompleks, sehingga resistensi terhadap kebijakan pemerintah tidak bisa dihindarkan. Untuk itu, perlu keterlibatan lembaga masyarakat dalam pengambilan kebijakan. (dbs)

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *