Seluruh Isi Langit dan Bumi Bertasbih

Seluruh Isi Langit dan Bumi Bertasbih
Prof. Dr Quraish Shihab
banner 800x800

banner 800x800

banner 500x500
Hajinews.id – EPISODE 24 Tafsir Al-Mishbah kali ini membahas Surat At-Taghobun ayat 1-6. Ayat pertama surat ini menjelaskan makna yusabbihu lillahi maa fis samaawaati wa maa fil ardi, yang artinya senantiasa Bertasbih, mempunyai makna sejak dulu bertasbih, masa kini bertasbih, dan akan berlanjut bertasbih hingga masa yang akan datang. Segala sesuatu di langit maupun di bumi bertasbih kepada Allah SWT.

Secara umum arti dari At-Taghabun sendiri berasal dari kata ghobun yang bermakna kerugian, secara keseluruhan bermakna orang yang merugi. Kerugian akan tampak kepada orang orang yang munafik serta kufur nikmat di jalan Allah SWT.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Ayat pertama menjelaskan bahwa kekuasan hanya milik Allah SWT. Jika ada kekuasaan yang dimiliki seseorang, kekuasaan tersebut terbatas dan hal itu merupakan anugerah Allah SWT. ‘Dia yang menganugerahkan kekuasaan kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Dia mencabutnya dari yang dikehendaki-Nya’.

Ayat kedua menyebut bahwa Allah menciptakan makhluk hidup dan seluruh alam semesta pasti ada tujuan dan manfaatnya. Allah menjadikan segala sesuatu sempurna dan indah. Sekalipun setan, itu sempurna dalam tujuan penciptaan-Nya. Begitu juga manusia, sempurna dalam tujuan penciptaan-Nya. Selanjutnya dijelaskan, setiap yang diciptakan Allah diberi daya sesuai dengan tujuan diciptakannya. Jika digunakan dengan baik sesuai dengan tuntunan Allah, niscaya menjadi mukmin. Jika bertentangan tujuan dengan ciptaan Allah maka ia menjadi kafir. Ayat ini sama sekali tidak bisa dipahami orang yang berpaham fatalisme, karena dirinya selalu menganggap dirinya adalah kafir, sedangkan jelas bahwa Allah sebetulnya memberikan kebebasan memilih dan memberikan kita potensi keimanan. Yang memilih untuk kafir adalah yang tidak bisa mengembangkan potensi keimanan itu sendiri.

Sementara itu, Allah melihat dan mengetahui apa yang ada di dalam dada dari apa yang kita tahu dan rahasiakan dan sekalipun kita lupa apa yang kita pernah ketahui seperti disebut dalam ayat keempat.

Memperhatikan ayat kelima dan keenam, berita menyangkut orang kafir yang mendapatkan siksa akhirat. Telah datang Rasulullah SAW dengan bukti nyata, tapi mereka menolak. Allah Maha Adil, tidak mungkin disamakan orang yang tahu akan keimanan dan mengikuti tuntunan Allah SWT melalui Rasul-Nya dengan yang tidak tahu dan tidak memperoleh penjelasan mengenai ajaran Islam. Untuk orang yang tidak memiliki pengetahuan agama, beberapa ulama sepakat tidak akan dilaknat Allah.

Salah satu anugerah yang Allah berikan ialah kemampuan membedakan baik dan benar dari membaca Alquran. Pembeda, karena sering kali bercampur antara kebaikan dan keburukan. Percampuran yang begitu erat dan tidak lagi bisa membedakan. Melalui tuntunan dan membaca Alquran, kita bisa membedakan baik dan buruknya sesuatu sesuai dengan tuntunan Allah SWT.

 

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *