Nabi Muhammad SAW, Disanjung dalam Puisi Kaisar Tiongkok

Nabi Muhammad SAW, Disanjung dalam Puisi Kaisar Tiongkok
Kaisar Tiongkok Zhū Yuánzhāng. Foto/ilustrasi


banner 500x500

banner 800x800





Hajinews.id – SEBUAH Temuan luar biasa. Subhanallah. Sungguh menakjubkan bagaimana meskipun non-Muslim, Kaisar Tiongkok Zhū Yuánzhāng sangat menghormati Nabi Muhammad ﷺ. Ia membuat sebuah puisi untuk Nabi Muhammad.

Kaisar tersebut adalah Hong-Wu. Ia juga dikenal dengan nama aslinya Zhū Yuánzhāng. Iamerupakan Kaisar Tiongkok yang memerintah dari tahun 1368 sampai dengan 1398 Masehi. Dia adalah Kaisar pertama Dinasti Ming, yang memimpin Tentara yang menaklukkan negara dan mengalahkan Dinasti Yuan yang dipimpin Mongol.

Bacaan Lainnya


banner 400x400

Meskipun non-Muslim, Hong-Wu dicatat sejarah sebagai kaisar yang memerintahkan pembangunan beberapa masjid di Nanjing, Yunnan, Guangdong, dan Fujian.

Dekat dengan Muslim

Dia juga membangun kembali Masjid Jinjue di Nanjing dan sejumlah besar orang Hui (Muslim Tionghoa) pindah ke kota selama pemerintahannya.

Dinasti Ming, yang merupakan trah dari Kaisar Hong-Wu yang menulis puisi untuk Nabi Muhammad.
Foto: Pinterest.

Dia memiliki sekitar 10 jenderal Muslim di pasukannya, termasuk Chang Yuchun, Lan Yu, Ding Dexing, Mu Ying, Feng Sheng dan Hu Dahai. Selain itu, Istri Hong-Wu, Permaisuri Ma, adalah keturunan dari keluarga Muslim yang awalnya merupakan anggota kelompok pemberontak yang dipimpin oleh Guo Zhixin.

Saat kelaparan, wabah penyakit, dan pemberontakan petani melanda Tiongkok pada abad ke-14, Zhu Yuanzhang bangkit untuk memimpin pasukan yang menaklukkan Tiongkok, mengakhiri Dinasti Yuan yang dipimpin Mongol dan memaksa bangsa Mongol mundur ke Eurasia Stepa.

Dinasti Turun Temurun dan Toleran terhadap Muslim

Zhu mengklaim Mandat Langit dan mendirikan Dinasti Ming pada awal tahun 1368 dan menduduki ibu kota Yuan, Khanbaliq (sekarang Beijing), dengan tentaranya pada tahun yang sama.

Zhu hanya mempercayai keluarganya, ia menjadikan banyak putranya sebagai pangeran bergaya feodal yang kuat di sepanjang utara dan lembah Yangtze. Setelah Hongwu, Zhu menobatkan putranya yang lain Zhu Biao melalui serangkaian instruksi. Ini berakhir dengan kegagalan ketika upaya Kaisar Jianwen untuk menggeser pamannya menyebabkan Pemberontakan Jingnan.

Seperti diinformasikan sebelumnya, Hongwu banyak bertoleransi dengan minoritas dan agama. Ma Zhou, sejarawan Tiongkok menunjukkan bahwa Hongwu memerintahkan untuk merenovasi dan membangun banyak masjid di Xi’an dan Nanjing. Wang Daiyu juga mencatat bahwa kaisar menulis 100 kata alias puisi yang memuji Islam, Baizi zan.

Menguatkan pertanian, Memakmurkan Rakyat

Kaisar Zhu dikenal karena mendorong pertanian, mengurangi pajak, memberi insentif pada penanaman lahan baru, dan menetapkan undang-undang yang melindungi properti petani.

Dia juga menyita tanah yang dikuasai oleh perkebunan besar dan melarang perbudakan pribadi. Pada saat yang sama, ia melarang pergerakan bebas di kekaisaran dan menetapkan kategori pekerjaan turun-temurun untuk rumah tangga.

Pemerintahan Kaisar Hongwu terkenal karena reformasi politiknya yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kaisar menghapuskan posisi kanselir, secara drastis mengurangi peran kasim pengadilan, dan mengadopsi tindakan tegas untuk menangani korupsi.

Dia juga mendirikan Penjaga Seragam Bordir, salah satu organisasi polisi rahasia paling terkenal di kekaisaran Tiongkok.

Melalui langkah-langkah ini, Zhu Yuanzhang berusaha untuk membangun kembali sebuah negara yang telah dirusak oleh perang, membatasi dan mengontrol kelompok-kelompok sosialnya, dan menanamkan nilai-nilai ortodoks pada rakyatnya, yang pada akhirnya menciptakan sebuah masyarakat yang diatur secara ketat dari komunitas pertanian mandiri.

Puisi untuk Nabi Muhammad

Kaisar Hong-Wu menulis 100 kata pujian yang memuji Islam, Allah dan Nabi Muhammad yang ditempatkan di masjid-masjid yang dia perintahkan untuk dibangun.

Pidato berupa puisi, setiap ayat berisi 4 kata (aksara) dan 4 suku kata. Dalam terjemahan di bawah ini saya telah menyimpang dari mencoba untuk menyimpan terjemahan 4 kata per ayat demi terjemahan yang lebih literal yang menyampaikan makna penuh dalam bahasa Inggris yang mengalir.

Lukisan sebuah kota di Tiongkok. Ternyata, ada seorang Kaisar-nya yang sangat mengaggumi Nabi Muhammad
Foto: South China Morning Post

Puisi Seratus Kata:

Sejak penciptaan alam semesta,
Tuhan telah memutuskan menunjuk,
Pria pembawa kabar iman yang agung ini,
Dari Barat dia lahir,
Dia menerima Kitab Suci,
Sebuah Buku dari tiga puluh bagian,
Untuk memandu semua ciptaan,
Master dari semua Penguasa,
Pemimpin Orang Suci,
Dengan Dukungan dari Atas,
Untuk Melindungi Bangsanya,
Dengan shalat lima waktu,
Diam-diam mengharapkan perdamaian,
Hatinya terhadap Allah,
Memberdayakan orang miskin,
Menyelamatkan mereka dari malapetaka,
Melihat melalui kegelapan,
Menarik jiwa dan roh,
Jauh dari semua kesalahan,
Belas kasih terhadap dunia,
Melintasi jalan kuno yang megah,
Mengalahkan semua kejahatan,
Agamanya Murni dan Benar,
Muhammad,
Yang Mulia & Agung.

Sumber: muslimvoice

banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

0 Komentar