Memicu Global Warming, Ekonom Senior: Boikot Bank yang Membiayai Proyek Batu Bara

Faisal Basri. (Foto: akurat)


banner 500x500

Hajinews – Jakarta – Ekonom senior Faisal Basri ikut mendorong perbankan untuk tidak lagi membiayai proyek-proyek batu bara. Bahkan, ia menyerukan kepada publik untuk melakukan boikot.

“Kalau kita mau sama-sama, boikot bank-bank yang membiayai batu bara, kan alternatifnya banyak,” kata Faisal dalam diskusi Trend Asia Insight Hub pada Selasa, 20 April 2021.

Bacaan Lainnya

banner 800x800

banner 400x400

Faisal juga mendorong agar ada kampanye tertentu yang menunjukkan ke publik daftar bank yang masih membiayai batu bara. “Mudah-mudahan mereka tergerak, jadi harus diancam juga,” kata dia.

Seruan ini disampaikan Faisal saat membahas tren investasi dunia yang beralih ke energi bersih alias Green Finance, ketimbang energi konvensional semacam batu bara yang memicu global warming. Faisal kemudian mencontohkan sebuah studi yang dilakukan terhadap investor berumur 25 sampai 39 tahun di Amerika Serikat

Hasilnya, 34 persen dari mereka menempatkan global warming sebagai isu terbesar. Baru di bawahnya isu sustainability dan pengendalian senjata. “Mereka sadar masa depan mereka terancam kalau global warming tidak dikendalikan,” kata dia.

Dari catatan Tempo, beberapa perbankan global juga sudah mengumumkan untuk tidak lagi membiayai proyek batu bara, seperti PLTU. Salah satunya yaitu The Japan Bank for International Cooperation (JBIC) yang mengumumkan kebijakan tersebut pada 24 April 2020.

Pernyataan JBIC ini keluar setelah sebelumnya dua raksasa pembiayaan dari Jepang juga mengumumkan hal yang sama. Keduanya yaitu Mizuho dan Japan’s Sumitomo Mitsui Financial Group Inc (SMFG).

Faisal pun kemudian juga menyinggung kasus keluarnya Mitsubishi Corp dari Vietnam karena urusan PLTU batu bara ini. Dikutip dari Reuters, Mitsubishi keluar dari proyek pembangkit batu bara Vinh Tan 3 di Vietnam.

“Dua sumber mengatakan perusahaan keputusan tersebut diambil karena perusahaan meninggalkan bisnis karbon, dalam rangka menghadapi perubahan iklim,” tulis Reuters, pada 26 Februari 2021.

Untuk itulah, Faisal Basri menyatakan dirinya siap untuk mengkampanyekan boikot ini. “Supaya mereka (perbankan) merasa, oh ini ada ancaman, ini tidak sembarangan. kami harus berubah,” kata dia. (dbs).

Facebook Comments
banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *