Mengirimi Doa Orang yang Sudah Wafat, Apakah Sampai Atau Tidak?

Mengirimi Doa Orang yang Sudah Wafat, Apakah Sampai Atau Tidak?
foto: berdoa untuk orang yang sudah wafat
banner 500x500

banner 800x800

Hajinews – Mendoakan orang yang sudah meninggal dunia adalah sebuah kewajiban kita sebagai umat muslim yang masih hidup.
Apalagi untuk keluarga, kerabat, apalagi orang tua yang sudah wafat, doa anak yang shaleh akan mampu menolong orang tua yang sudah wafat di akherat kelak. Bahkan pahala dan amalan baik keduanya akan tetap mengalir.Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW telah bersabda :إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثٍ صَدَقَةٌ جَارِيَةٌ وَعِلْمٌ يُنْتَفَعُ بِهِ وَوَلَدٌ صَالِحٌ يَدْعُو لَهُ

“Jika seseorang meninggal dunia maka terputuslah amalnya kecuali tiga hal; Sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan, dan anak shalih yang mendoakannya.” (HR. Tirmidzi)

Bacaan Lainnya

banner 800x800

banner 400x400

Hanya doa yang diharapkan oleh orang yang sudah meninggal, karena kiriman doa akan lebih berarti dan diinginkan dari pada dunia beserta seisinya. Mereka akan begitu bahagia, bilamana dikirimi doa. Karena kekuatan doa memang luar biasa.

Namun doa seperti apakah yang akan sampai untuk orang wafat tersebut? Mengutip penjelasan Ketua MUI KH Muhammad Cholil Nafis pada media, beberapa waktu lalu, doa untuk orang yang wafat akan sampai jika diucapkan oleh orang shaleh dan dengan bacaan yang benar. Rasulullah pun selalu mendoakan orang yang wafat ketika salat jenazah. Tidak mungkin tidak sampai, karena Rasulullah pun sering melakukannya.

Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda:

“Seorang mayat dalam kuburnya seperti orang tenggelam yang sedang meminta pertolongan. Dia menanti-nanti doa ayah, ibu, anak, dan kawan yang tepercaya. Apabila doa itu sampai kepadanya, itu lebih ia sukai daripada dunia berikut segala isinya. Dan sesungguhnya Allah menyampaikan doa penghuni dunia untuk ahli kubur sebesar gunung. Adapun hadiah orang-orang yang hidup kepada orang-orang mati ialah memohon istighfar kepada Allah untuk mereka dan bersedekah atas nama mereka.” (HR Ad-Dailami).

Pada hadis di atas ditegaskan bahwa orang yang sudah mati sesungguhnya masih bisa menerima kiriman pahala berupa doa-doa kebaikan yang dilantunkan oleh sanak keluarga atau teman-teman yang khusus ditujukan untuknya. Digambarkan, dia begitu gembira dengan kiriman doa tersebut melebihi kegembiraan mendapatkan kekayaan sebesar dunia beserta isinya.

Dalam hadis lain dikatakan, Utsman bin Affan menuturkan:

كانَ النَّبيُّ إذا فَرغَ مِن دفنِ الميِّتِ وقفَ عليهِ ، فَقالَ : استَغفِروا لأَخيكُم ، واسأَلوا لَهُ بالتَّثبيتِ ، فإنَّهُ الآنَ يسألُ

“Apabila Rasulullah SAW telah selesai menguburkan jenazah, beliau bersabda, “Mintakanlah ampunan untuk saudara kalian ini, dan mohonkanlah keteguhan untuknya, karena sesungguhnya dia sekarang sedang ditanya.” (HR Abu Dawud).

Sampainya doa kepada orang yang wafat ada pada ketetapan menurut Al Qur’an, sunnah, dan ijma. Dalam Tafsir Ibnu Katsir disebutkan adapun doa dan bersedekah, maka keduanya telah disepakati (ijma) akan sampai kepadanya (mayit), dan keduanya memiliki dasar dalam nash syariat.

Wallahu A’lam

Facebook Comments
Bagaimana Reaksi Anda Tentang Berita ini ?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
1
+1
0
banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *