Penderita Diabetes Waspada, Kadar Gula Darah Tinggi Munculkan Halusinasi

Penderita Diabetes Waspada, Kadar Gula Darah Tinggi Munculkan Halusinasi
ilustrasi: cek kadar gula darah
banner 904x1280
banner 500x500

Kadar gula darah sangat tinggi bisa munculkan risiko halusinasi.

Hajinews – Para penderita diabetes tipe 2, penting untuk menjaga agar kadar gula darah tetap terkendali.

Bacaan Lainnya

banner 400x400

Bersamaan dengan memeriksa kadar gula secara teratur, kita harus menyadari tanda-tanda bahwa kadar gula mungkin semakin tinggi. Kadar gula darah tinggi dapat menyebabkan rasa haus, lelah, atau mual.

Jika menjadi sangat tinggi, risiko penderita diabetes mengalami halusinasi bisa muncul. Oleh sebab itu kita membutuhkan bantuan medis segera jika kadar gula darah sangat tinggi.

Jika kadar gula darah lebih tinggi dari 600 miligram per desiliter (mg / dL), kita memiliki kondisi yang disebut sindrom hiperglikemik hiperosmolar diabetes (diabetic hyperosmolar hyperglycemic syndrome).

Dalam upaya untuk mengatasi terlalu banyak gula dalam aliran darah, tubuh melepaskannya ke dalam urine dan mengeluarkan banyak cairan bersamanya.

Kita membutuhkan perawatan dengan cepat agar terhidrasi sehingga tidak mengalami dehidrasi serius. Paling buruk, bisa berakhir koma atau bahkan mati.

Halusinasi adalah ketika kita melihat atau mendengar hal-hal yang tidak ada, adalah salah satu tanda sindrom ini.

Ketika sangat dehidrasi, keseimbangan mineral penting dalam tubuh (disebut elektrolit) menjadi rusak.

Itu dapat memengaruhi komunikasi antara sel-sel otak dan menyebabkan halusinasi. Begitu dokter dapat merehidrasi dan menurunkan kadar gula darah, halusinasi akan berakhir.

Jika memiliki sindrom hiperglikemik hiperosmolar, kita mungkin juga merasa sangat haus, sering buang air kecil, demam, memiliki penglihatan kabur, merasa lemah atau tidak mampu menggerakkan bagian tubuh dan pingsan.

Meskipun sindrom hiperglikemik hiperosmolar diabetes tidak umum, siapa pun dengan jenis diabetes apa pun bisa mendapatkannya.

Tetapi orang dengan diabetes tipe 2 lebih mungkin mendapatkan risiko ini. Risiko ini bertambah bagi yang berusia lebih dari 60 tahun, ras tertentu seperti afro-american, amerika pribumi, dan hispanik. Juga memiliki masalah kesehatan lain (seperti kondisi jantung).

Sumber: grid

 

Facebook Comments
Bagaimana Reaksi Anda Tentang Berita ini ?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *