Satgas: Covid Tidak Bisa Hilang Dari Indonesia, Ini Sebabnya

Relawan melakukan sosialisasi protokol kesehatan di Jalan Slamet Riyadi, Solo, Jawa Tengah, Kamis (26/11/2020). Sosialisasi tersebut sebagai upaya untuk membantu pemerintah dalam mengedukasi masyarakat guna mencegah penyebaran wabah COVID-19. ANTARA FOTO/Maulana Surya/nz.
banner 452x639
banner 500x500

Hajinews – Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito memperkirakan, Indonesia tidak akan bisa menghilangkan Covid-19. Sebab, Covid-19 kini menjadi pandemi yang terjadi di seluruh dunia dan diperlukan solidaritas antarnegara untuk menyelesaikannya.

“Kalau Indonesia (disebut) akan menghilangkan Covid-19, itu tidak akan mampu karena pandemi ini terjadi di seluruh dunia,” ujarnya saat mengisi Diskusi Change.org bertema Telisik Sebelum Disuntik: Mengawal Program Vaksinasi Covid-19, Kamis (18/2).

Bacaan Lainnya

banner 400x400

Artinya, dia melanjutkan, solidaritas antarnegara untuk menyelesaikan pandemi ini tentu penting. Kalau ego dikedepankan, masalah pandemi ini takkan selesai. Sebagai bangsa terbesar keempat di dunia, kontribusi Indonesia terhadap penyelesaian pandemi tentunya besar. “Maka dari itu harapan pada Indonesia besar dan kita tidak boleh emosional,” ujarnya.

Wiku percaya kalau Indonesia fokus pada strategi ke depan bisa fokus untuk memenangkan peperangan melawan virus ini. Sehingga, Indonesia diharapkan bisa menjernihkan pikiran dalam menghadapi virus ini. Ia mengakui, vaksin yang tengah dilakukan Indonesia adalah salah satu tameng untuk melawan virus ini karena tengah berhadapan dengan sebuah lawan yang bisa berubah dan nantinya hanya yang sehat dan bugar bertahan (survival of the fittest).

Oleh karena itu, kata Wiku, Indonesia memprioritaskan vaksinasi orang yang memiliki risiko tinggi terutama tenaga kesehatan, kemudian kelompok kedua adalah petugas pelayanan publik. Vaksinasi bertujuan untuk membuat proteksi kolektif. Artinya, harus terbentuk herd immunity yang ada dari skala kecil hingga besar.

Sayangnya, Wiku menambahkan, ketersediaan vaksin masih terbatas, apalagi negara-negara lain juga tengah berebut vaksin. Padahal, saat ini yang penting adalah solidaritas negara-negara. “Kalau kita tidak bersatu di dunia, kita akan kalah,” katanya.

Solidaritas antarnegara ini penting. Kalau ego yang dikedepankan, kata dia, masalah ini tidak selesai. Persoalan semakin bertambah dengan vaksin yang kini tengah dikembangkan hanya untuk strain virus ini. Wiku melanjutkan, apabila strain virus saat ini berusaha bertahan dan bermutasi jadi strain yang lain, vaksin ini tidak akan efektif.

“Maka dari itu kita memang harus cepat melakukan vaksinasi tetapi jangan lupa proteksi-proteksi lainnya harus kita lakukan. Vaksin dan protokol kesehatan saling melengkapi,” ujar Wiku. (dbs).

Facebook Comments
Bagaimana Reaksi Anda Tentang Berita ini ?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *