Hikmah Malam : 3 Ayat Surat Al-Hasyr Jika Dibaca Didoakan 70 Ribu Malaikat

banner 904x1280
banner 500x500

Hajinews.id – Setiap surat dalam Alquran memiliki keutamaannya masing-masing yang berguna sebagai petunjuk bagi manusia. Salah satunya surat Al-Hasyr (Penyerangan).

Surat Madaniyyah yang terdiri dari 24 ayat ini berisi tentang kisah makar orang-orang Yahudi Bani Nadhir terhadap orang beriman, dengan mengingkari kesepakatan yang telah mereka buat. Surat ini juga berisi tentang balasan bagi mereka yang mengingkari kebenaran Alquran.

Bacaan Lainnya

banner 400x400

Dalam Tafsir Ibnu Katsir disebutkan, ada tiga ayat terakhir di surat Al-Hasyr yang perlu diamalkan umat Islam agar mendapat ampunan dari Allah SWT.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad Az-Zubairi, telah menceritakan kepada kami Khalid (yakni Ibnu Tahman alias Abul Ala Al-Khaffaf), telah menceritakan kepada kami Nafi ibnu Abu Nafi, dari Maqal ibnu Yasar, dari Nabi SAW yang telah bersabda:

عن معقل بن يسار أنّ رسول الله – صلى الله عليه وسلم – قال: (من قال حين يصبح ثلاثَ مراتٍ أعوذُ بالله السميعِ العليمِ من الشيطانِ الرجيمِ، وقرأ ثلاثَ آياتٍ من آخرِ سورةِ الحشرِ، وكَّل اللهُ به سبعين ألفَ ملَكٍ يصلُّون عليه حتى يُمسي، وإن مات في ذلك اليوم مات شهيدًا، ومن قالها حين يُمسي كان بتلك المنزلةِ

“Barang siapa mengucapkan doa ini di waktu pagi hari sebanyak tiga kali, yaitu: “Aku berlindung kepada Allah Yang Mahamendengar lagi Mahamengetahui dari godaan setan yang terkutuk, ” kemudian membaca pula tiga ayat dari akhir surat Al-Hasyr, maka Allah memerintahkan kepada 70 ribu malaikat untuk memohonkan ampunan baginya hingga petang hari. Dan jika ida mati di hari itu, maka ia mati sebagai syahid. Dan barang siapa yang mengucapkannya di kala petang hari, maka ia beroleh kedudukan yang seperti itu.” (HR Turmuzi)

Meski digolongkan Imam Tirmidzi sebagai hadits gharib (asing), termasuk hadits dhaif atau lemah, sebagian ulama memperbolehkan pengamalan tiga ayat terakhir surah Al-Hasyr ini sebagai fadhailul amal (amalan)

Dikutip republika berikut tiga ayat terakhir surah Al Hasyr berbunyi,

هُوَ اللّٰهُ الَّذِيْ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۚ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِۚ هُوَ الرَّحْمٰنُ الرَّحِيْمُ هُوَ اللّٰهُ الَّذِيْ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَ ۚ اَلْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلٰمُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيْزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُۗ سُبْحٰنَ اللّٰهِ عَمَّا يُشْرِكُوْنَ هُوَ اللّٰهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الْاَسْمَاۤءُ الْحُسْنٰىۗ يُسَبِّحُ لَهٗ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ

Huwallahulladzi la ilaha illa huu..’Alimul ghaibi wasy syahadati huwarrrahmanurrahim. Huwalllahulladzi laa ilaha illa Huu. Al-Malikul Quddusus Salamul Mu’minul Muhaiminul ‘Azizul Jabbarrul Mutakkabir. Subhanallahi ‘Amma Yusyrikun. Huwallahul Khaliqul Bariul Mushawwiru lahul Asmaul Husna. Yusabbihu lahu mafis samawati wal’ardhi. Wahuwal Azizul Hakim.

“Artinya: Dialah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Yang Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, Dialah Yang Mahapemurah lagi Mahapenyayang.

Dialah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Mahasuci, Yang Mahasejahtera, Yang mengaruniakan keamanan, Yang Mahamemelihara, Yang Mahaperkasa, Yang Mahakuasa, Yang memiliki segala keagungan, Mahasuci Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dialah Allah Yang menciptakan, Yang mengadakan, Yang membentuk rupa, Yang mempunyai nama-nama yang paling baik. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dialah Yang Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” (QS Al Hasyr: 22-24)

 

 

Facebook Comments
Bagaimana Reaksi Anda Tentang Berita ini ?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *