Hikmah Malam : Cara Menemukan Kedamaian dalam Alquran

banner 500x500

Hikmah malam ini, Ujian adalah platform di mana kita dapat mencapai pahala yang besar, dan merupakan berkah mengetahui bahwa Allah menganggap kita cukup kuat untuk melewatinya dengan bantuan-Nya.Allah mengatakan kepada kita dalam Al-Qur’an, “Sesungguhnya dalam mengingat Allah hati menemukan kenyamanan” [Quran 13:28]. 

Hajinews.id- Allah mengatakan kepada kita dalam Al-Qur’an, “Sesungguhnya dalam mengingat Allah hati menemukan kenyamanan” [Quran 13:28].

Bacaan Lainnya

banner 400x400

Inilah jawaban dari pertanyaan yang terlintas di kepala setelah bertahun-tahun kerja keras, namun kita masih merasa sangat jauh dari tujuan kepuasan hidup itu sendiri. Bagaimana kita bisa mencari kedamaian sejati dalam kehidupan kita sehari-hari? Cara mendapat kedamaian tentu melalui Alquran dan mengingat Allah, diantaranya:

1. Pahami bagaimana Allah mengajari kita untuk menghabiskan waktu kita

“Oleh waktu! Sesungguhnya umat manusia dalam kerugian ”- Quran 103: 1-2

Pengamatan yang kuat ini adalah pembukaan Surah Al-‘Asr. Fakta bahwa waktu sendiri telah menjadi saksi sangatlah penting di sini. Dalam hidup, banyak jiwa mengejar kebahagiaan mereka dengan mencapai obyek duniawi, hanya kemudian menyadari bahwa semua usaha mereka sia-sia. Saat kematian, semua uang, harta benda dan status menjadi tidak berguna. Manusia yang menempuh jalan ini pada akhirnya akan mengalami kerugian, dan waktu adalah saksi kegagalan ini yang terjadi berulang kali selama banyak generasi. Namun, Allah tidak meninggalkan umat manusia tanpa petunjuk bagaimana menghindari jebakan waktu yang terbuang percuma ini. Dia memberitahu kita di ayat berikutnya, “kecuali mereka yang beriman, berbuat baik, dan mendorong satu sama lain untuk kebenaran, dan saling mendorong untuk ketekunan” [Quran 103: 3]. Ini adalah amalan yang akan menjamin pahala bagi Allah di akhirat, dan pahala ini tidak akan binasa seperti pahala di dunia. Sebanyak kita berusaha untuk meningkatkan kebahagiaan kita melalui perolehan benda-benda duniawi, pada akhirnya hal ini tidak memberi kita apa-apa. Waktu adalah saksi kegagalan ini, sedangkan kehidupan yang dijalani demi Allah akan membawa kebahagiaan bagi jiwa yang paling miskin sekalipun. Ini karena jiwa seperti itu dapat yakin bahwa dengan setiap perbuatan baik yang dilakukan ia mendapat sedikit lebih banyak pahala dari Allah, dan dengan Dia adalah pahala terbaik.

2. Ketahuilah bahwa setiap orang diuji

“[Dia] adalah orang yang menciptakan kematian dan kehidupan untuk menguji Anda, siapa di antara Anda yang terbaik dalam perbuatan” – Quran 67: 2

Allah sangat terbuka tentang tujuan penciptaan-Nya, dan ayat dalam Surat Al-Mulk ini langsung ke intinya. Allah menjelaskan bahwa ujian adalah bagian dari bahan dan tujuan ciptaan-Nya, di mana Dia dapat memastikan hanya jiwa-jiwa yang benar yang mencapai Jannah.

Kita seharusnya tidak pernah merasa tidak beruntung ketika kita diuji, sebaliknya kita harus tahu bahwa kita dilahirkan untuk diuji. Selain itu, ujian tidak akan ada tanpa beberapa tingkat kesulitan. Ujian dengan kesulitan yang lebih besar datang dengan pencapaian – dan penghargaan yang lebih besar – untuk mengatasi ujian.

Ini adalah salah satu prinsip di balik hadits terkenal, di mana kita diberitahu, “Jika Allah bermaksud baik untuk seseorang, Dia menyiksanya dengan cobaan” [Sahih al-Bukhari 5321].

Ujian adalah platform di mana kita dapat mencapai pahala yang besar, dan merupakan berkah mengetahui bahwa Allah menganggap kita cukup kuat untuk melewatinya dengan bantuan-Nya. Bahkan Nabi Muhammad, semoga damai dan berkah besertanya, diuji dengan kesusahan yang luar biasa. Karena itu, kesulitan tidak bisa menjadi tanda bahwa Allah tidak menyukai atau tidak menyetujui kita. Sebaliknya, itu pertanda bahwa Allah mencintai kita, dan berharap agar kita membuktikan kebaikan kita di dunia.

3. Ingatlah bahwa Allah adalah perencana terbaik

“Dan Allah adalah perencana terbaik” – Quran 8:30

Saat kita melihat sekeliling kita, kita bisa melihat keindahan ciptaan Allah. Dari galaksi yang memesona di atas kita hingga struktur rumit sel manusia yang membuat kita tetap hidup, sungguh Allah yang paling terampil dan kompeten. Dengan keagungan komprehensif yang sama inilah Allah merencanakan setiap hidup kita. Terkadang kita mungkin tidak memahami tujuan suatu peristiwa, tetapi ini hanyalah cerminan dari perspektif kita yang terbatas sebagai manusia. Hanya Allah Yang Maha Mengetahui yang gaib, yang benar-benar mengetahui sifat dari rencana-Nya bagi kita. Ketika kita belajar untuk percaya kepada Allah dan mengikuti petunjuk-Nya, hati kita tenang karena mengetahui bahwa urusan kita ada di tangan-Nya yang penuh kasih dan kompeten.

4. Pain Berakhir, Jannah tidak

“Semuanya akan hancur kecuali Wajah-Nya. Dialah penghakimannya, dan kepada-Nya kamu akan dikembalikan ”- Quran 28:88

Ayat ini dikemas dengan penghiburan bagi hati yang bermasalah. Pertama, Allah mengingatkan kita bahwa ciptaan duniawi-Nya ditakdirkan untuk dimusnahkan, termasuk semua rasa sakit dan penderitaan di dalamnya. Setiap penindas, penindas dan pembuat onar akan merasakan kematian, tapi Allah tidak.

Kedua, Allah mengingatkan kita bahwa hanya penilaian-Nya yang penting. Ini berarti bahwa kita tidak boleh stres ketika orang lain tidak menyetujui perilaku kita, persetujuan Allah adalah satu-satunya penilaian konsekuensi.

Terakhir, Allah mengingatkan kita tentang kepastian hari kiamat. Ini memberikan penghiburan bagi mereka yang telah mendedikasikan hidup mereka kepada-Nya, penghiburan bagi mereka yang telah dirugikan, dan dorongan untuk berubah bagi siapa saja yang mungkin melupakan-Nya.

( Sumber : The Muslim Vibe)

 

Facebook Comments
Bagaimana Reaksi Anda Tentang Berita ini ?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *