BERANDA BERITA DAKWAH UTAMA

Hati-hati pada Dosa Besar yang Sering Diremehkan Ini!

 

Hajinews.id – Manusia adalah tempatnya salah dan dosa, dan dianjurkan untuk selalu bertaubat dari kesalahan dan dosa tersebut. Namun, dengan kemudahan taubat bukan berarti manusia diperbolehkan untuk meremehkan dosa.

Akan sangat berbahaya jika manusia menganggap remeh dosa yang dianggapnya kecil. Padahal tanpa disadari dosa tersebut dosa besar.

Berikut adalah dosa Besar yang Sering Diremehkan yang dilansir dari sindonews.com.

1. Jarang sedekah

Sedekah seringkali dianggap tidak wajib, seperti halnya zakat. Sehingga banyak orang beranggapan, melakukan zakat saja sudah cukup bagi dirinya dalam melakukan kewajibannya sebagai seorang muslim. Padahal tanpa disadari zakat memiliki banyak jenis, termasuk sedekah atau memberi kepada orang yang membutuhkan. Tapi nyatanya banyak kaum Muslim yang jarang sedekah meski bergelimang harta.

Allah Ta’ala berfirman :

يَوْمَ يُحْمَىٰ عَلَيْهَا فِى نَارِ جَهَنَّمَ فَتُكْوَىٰ بِهَا جِبَاهُهُمْ وَجُنُوبُهُمْ وَظُهُورُهُمْ ۖ هَٰذَا مَا كَنَزْتُمْ لِأَنفُسِكُمْ فَذُوقُوا۟ مَا كُنتُمْ تَكْنِزُونَ

“Pada hari dipanaskan emas dan perak itu dalam neraka jahanam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka (lalu dikatakan) kepada mereka: “Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu.” (QS. At-Taubah: 35).

2. Bergunjing dan membicarakan aib orang lain

Ghibah atau bergunjing merupakan dosa besar yang sangat dibenci oleh Allah. Namun, sayangnya banyak muslim dan muslimah yang tidak mengubris hal tersebut dan bahkan menikmati yang dianggap keji oleh Allah itu. Sering kita lupa melihat keburukan sendiri dan sangat mudah mengumbar aib orang lain yang mungkin tidak seburuk aib diri kita. Allah berfirman:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱجْتَنِبُوا۟ كَثِيرًا مِّنَ ٱلظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ ٱلظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا۟ وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (QS Al-Hujurat : 12)

3. Menyakiti hati orang lain

Menghina dan mencaci merupakan perbuatan yang bisa perasaan orang lain dan juga merupakan dosa besar. Dosa ini tidak akan terampuni oleh Allah sebelum orang yang kita sakiti telah mengampuni dosa yang telah kita perbuat kepadanya. Oleh sebab itu, kita harus senantiasa menjaga ucapan dan prilaku kita agar tidak menyinggung perasaan orang lain.

“Sesungguhnya umatku yang bangkrut adalah orang yang pada hari kiamat datang dengan salat, puasa, dan zakat, tetapi ia selalu mencaci-maki, menuduh, dan makan harta orang lain serta membunuh dan menyakiti orang lain. Setelah itu, pahalanya diambil untuk diberikan kepada setiap orang dari mereka hingga pahalanya habis, sementara tuntutan mereka banyak yang belum terpenuhi. Selanjutnya, sebagian dosa dari setiap orang dari mereka diambil untuk dibebankan kepada orang tersebut, hingga akhirnya ia dilemparkan ke neraka.” (HR Muslim)

4. Berbohong

Bersaksi palsu atau berbohong adalah perbuatan dosa besar, baik itu berbohong yang ringan atau yang besar. Kesaksian yang benar adalah sebuah kewajiban yang hukumnya fardu kifayah. Terkadang, kita juga sering berbohong meskipun sedang bercanda, dan suka meranggap remeh suatu kebohongan.

Dari Abu Bakar radhiyallahu’anhu, dia berkata, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Maukah kau kuberi tahu tentang dosa besar yang paling besar?” Kami menjawab, “Ya, wahai Rasulullah.” Beliau bersabda, “Menyekutukan Allah dan durhaka kepada kedua orang tua.” Ketika itu beliau sedang bersandar, kemudian beliau duduk lalu bersabda lagi, “Ketahuilah demikianlah pula ucapan bohong!” Beliau mengucapkannya berulang-ulang sehingga kami berkata, “Mudah-mudahan beliau diam.” (HR Bukhari dan Muslim).

Sebagai, seorang muslim hendaknya janganlah kita meremehkan dosa karena kita tidak selalu mendapatkan kesempatan untuk bertaubat.

 

 

Facebook Comments

Tambah Komentar

Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: