BERANDA KOLOM OPINI

Anies ( Terbukti) Memang Sakti

Anies ( Terbukti) Memang Sakti
 

Anies ( Terbukti) Memang Sakti

Sekali lagi, Anies Baswedan menunjukkan ‘kesaktiannya” Empat menteri, empat walikota dan dua gubernur, dia libas habis.

Dia tetap jalankan program PSBB Yang ketat meski tidak seketat PSBB awal. Anies cuma menyisakan 25 persen pegawai yang boleh masuk kerja. Sekedar untuk menyelamatkan muka empat menteri tadi.

Pak Jokowi sempat bergeming dengan keputusan Anies dengan mengatakan pertimbangan pemberlakuan PSBB harus juga mempertimbangkan dampak ekonominya.

Aneh pernyataan pak Presiden.

Padahal dasar Anies berlakukan kebijakan injak rem adalah untuk mewujudkan keinginan beliau bahwa kesehatan atau pengendalian Covid 19 adalah kunci pemulihan ekonomi.

Keraguan Presiden itu langsung dipatahkan oleh langkah Anies yang jalan terus dengan niatannya.

Dengan lantang dia bilang ekonomi bisa dipulihkan namun nyawa yang sudah tercabut tidak bisa dikembalikan.

Pernyataan ini menampar wajah empat menteri dan Ridwan Kamil yang mencoba menjegal langkah Anies.

Mereka pakai alasan 300 trilyun amblas di pasar saham gara-gara pernyataan Anies.

Memang negara dirugikan dengan anjloknya pasar saham? 300 trilyun itu balik kok dalam waktu singkat.

Reaksi pasar kan emang gitu. Isu apapun bisa dipakai untuk naik turunnya indeks. Dan ditengah anjloknya saham, ada ribuan investor yang beli saham saat harga murah.

Yang menyalahkan Anies soal anjloknya harga saham, dengan demikian, adalah orang-orang yang bodoh atau mencoba membodohi orang supaya PSBB ketat batal dilaksanakan.

Mereka lupa bahwa Anies punya banyak kartu hidup yang bisa melibas siapapun yang mencoba menghalangi langkahnya.

Dialah bersama Gubernur Sumatra Barat yang melakukan test dan tracking masif hingga sesuai dengan standard WHO.

Bahkan untuk Jakarta, empat kali diiatas WHO.

Bandingkan dengan wilayah sekitarnya, Jawa Barat dan Banten. Sudah berapa banyak test yang dilakukan?

Atau Jawa Tengah. Mungkinkah wabah Covid 19 bisa ditangani dengan mesam mesemnya sang Gubernur?

Atau Jawa Timur yang kini menjadi “killing field ” Covid karena kematian disana yang tertinggi di Indonesia.

Kenapa gubernur lainnya tidak melakukan test dan tracking masif seperti Anies? Kenapa keinginan Presiden agar langkah Anies ditiru oleh daerah lain dianggap angin lalu?

Berkat Anies, Pemerintah pusat bisa lincah main angka dan kata. 46 persen angka infeksi nasional disunbang oleh Jakarta. Sehingga para petinggi -termasuk Presiden- bisa komemtar menyejukkan. Bahwa sekarang angka kesembuhan sudah diatas standard WHO.

Namun pernyataan keberhasilan itu dianggap semu oleh dunia international. Kita merengek-rengek agar negara lain mau digandeng lewat travel ccrrdior meski untuk pebisnis , tapi tidak atau belum ditanggapi oleh negara-negara lain.

Malahan kita dlockdown oleh setidaknya 59 negara, ternasuk negara Jiran Singapura dan Malaysia.

Artinya apa? Indonesia dipandang sebagai epicenter Covid 19 dkawasan. Karena itu, sudah pasti kok Kita masuk resesi di tahun 2020 karena pertumbuhan di Q3 bakalan minus lagi.

Jadi apapun persepsi yang dibangun pemerintah pusat untuk menyakinkan investor dan dunia international bahwa wabah Covid 19 sudah dikendalikan, sama sekali tidak manjur.

Jadi sekarang yang hanya bisa dilakukan adalah bertahan.

Melakukan apa yang bisa kita lakukan untuk menciptakan persepsi bahwa secara kesehatan Kita berhasil atasi Covid. Disaat bersamaan, dampak ekonomi Kita bisa bendung.

Belanja Pemerintah dan program jaring pengaman sosial ditebar dan disebar ternasuk potensi korupsi besar besaran dibalik ribuan trilyun yang sudah dan akan digelontorkan Hingga pelacur jalanan pun bisa dapat bantuan asalkan bisa dapat kartu pra kerja.

Peran Anies menentukan disini. Dia satu-satunya pemmpin yang tampil menyeimbangkan kebijakan yang terlalu nengedepankan sektor ekonomi.

Dia satu-satunya pemimpin yang ingin sektor kesehatan juga diperhatikan.

Karena itu, dia jalan terus dan akan jalan terus lengkap dengan segala ke”ndablegan”nya.

Sambil bilang :

We don’t know what we don’t know

But we are not willing to be trapped
or caught somewhere in time

In the land of nowhere..

Itulah Anies..

Presiden pun dibuat tak berdaya olehnya

Karena jurus saktinya itu..

Dan kamu .. Iya kamu…

Yang doyan bully dia..

Tapi pamer photo bertagak di cafe atau rapat dengan kawan tanpa pake masker

Pasti nyesek bin dongkol diperlakukan Anies sebagai pecundang

Facebook Comments

Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: