BERANDA KOLOM

Happy, Healthy, Wealthy : Family Bonding atau Bertengkar Melulu?

Ilustrasi : bertengkar

Happy, Healthy, Wealthy : Family Bonding atau Bertengkar Melulu?

Oleh: Ali Murtadlo ( Kabar Gembira Indonesia )

The New York Times punya liputan menarik tentang pelajar berbagai negara menghadapi corona di keluarganya. Ini pertanyaannya: Is your family experiencing greater conflict during a time of self-quarantine? Dan ini sebagian jawaban mereka:

1. Isabella F, Hoggard High School Wilmington, NC:
Jujur ya, saya merasa selama karantina ini lebih banyak bertengkar dengan orang tua. Saya merasa itu disebabkan karena orang tuaku stres menghadapi pandemi ini. Selain itu, rasanya pekerjaan mereka justru lebih menumpuk.

2. Sameera, London, UK
Saya merasa sekarang ini mengalami masa yang paling stres. Saya belum siap menghadapi ujian akhir. Setiap kali saya belajar, panggilan untuk membantu Ibu, sering datang. Itulah konsekuensi sebagai anak pertama.

Berita Terkait

3. Rubi M, Chigago, IL
Rasanya, hari-hari saya sekarang ini, lebih banyak diwarnai pertengkaran dengan Mama. Jika melihat saya tidak melakukan apa-apa, dia mengomeli saya. Ini disebabkan Mama tidak bekerja lagi di kantornya. Jadi, sepanjang hari Mama punya waktu mengawasiku.

4. Malia, Santa Monica
Selama pandemi ini, rasanya kami lebih sering konflik. Penyebabnya: kebosanan yang memuncak. Tersenggol sedikit saja marah. Dikritik sedikit saja tersinggung. Padahal gara-garanya sangat sepele. Untungnya menyadari segera damai, sampai masalah kecil lagi muncul lagi, bertengkar lagi, damai lagi. Warna-warni terlalu banyak di rumah.

5. Faith Ho, Singapore
Ya, konflik ada pastinya. Hal-hal kecil menyebabkan tengkar. Misalnya, saya kebagian cuci piring lebih banyak dari brother. Tapi, saya punya caranya sekarang: tarik napas panjang dan jalani saja setumpuk cucian itu. Jika masih bete, lari ke kamar. Having me time.

6. Ammon allred, Layton, Utah
Konflik? Ya tak terhindarkan. Hal kecil saja bisa membesar. Untungnya, di keluarga saya ada mekanisme meeting untuk menyelesaikan masalah. Dari situlah, keluarga kami mengubah dari yang negatif menjadi positif.

Bagaimana mengatasi momen yang seharusnya meningkatkan bonding tapi malah banyak bertengkar ini?

Berikut tips dari Nick Lange, konsultan keluarga:

  1. Ubah bahasamu. jangan main perintah
  2. Bereskan dulu dirimu: pola makan, pola istirahat, olah raga, attitude
  3. Jika pembicaraan memanas, take a break.
  4. Berpikir orang lain, pedulilah.
  5. Fleksibel, luwes, jangan kaku.
Facebook Comments
Bagaimana Reaksi Anda Tentang Berita ini ?
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0
+1
0

Tinggalkan Komentar