Bisa Geger, Humprey Djemat Ungkap Skandal Menteri 500 Milyar

Humprey Djemat saat terpilih jadi Ketua Umum PPP versi uktamar Jakarta (dok)

banner 800x800

banner 400x400

Jakarta, Hajinew.id,- Ini benar-benar berita terbaru dan bisa mencoreng nama baik kabinet Jokowi jika benar adanya, skandal soal jual beli jabatan.

Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Muktamar kubu Jakarta Humphrey Djemat buka-bukaan soal bursa calon menteri. Lawan politik kubu Romahurmuziy alias Rommy ini mengungkapkan ada bakal calon menteri yang dimintai Rp 500 miliar oleh parpol, itu sebagai bayaran agar namanya disodorkan kepada Jokowi.

Bacaan Lainnya

Menurut Humphrey, orang tersebut merupakan profesional yang disukai Presiden Joko Widodo. Namun, kemudian ada partai yang mendekatinya.

“Saya sudah mendengar dari calon menteri yang sebenarnya itu pilihan murni dari Jokowi. Jadi dia mau di-endorse partai politik tersebut, dia tidak harus kasih uang untuk itu, tapi harus ada komitmen selama dia menjadi menteri, harus bisa kontribusi Rp 500 miliar,” kata Humphrey ditemui di kawasan Matraman, Jakarta Timur, Mingguseperti diberitakan JawaPos.com (24/11/2019).

Kendati demikian, Humphrey menolak menyebutkan partai apa yang dia maksud. Namun, orang tersebut menolak tawaran partai karena harus membayar uang yang tergolong besar.

“Karena dia memang orang profesional. Itu jelas melawan hati nuraninya. Jelas dia tidak mau. Namun keahliannya memang dibutuhkan oleh presiden,” ucap Humprey.

Humphrey menyatakan, tidak menutup kemungkinan praktik demikian juga terjadi ke calon menteri lainnya. Dia berharap, partai politik bisa segera untuk berbenah dengan sistem rekrutmen yang tidak transaksional.

“Tapi kalau terjadi seperti ini kemungkinan bisa terjadi dengan yang lain kan. Jadi praktik semacam ini sudah jadi preseden. Kebetulan itu profesional adalah teman saya,” pungkasnya. (fur/JawaPos.com)


banner 400x333

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.