Ketua MPR Letakan Batu Pertama Pembangunan Masjid Muhammadiyah Yogyakarta

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo
banner 800x800 banner 678x960

Yogyakarta, hajinews.id — Ketua MPR RI Bambang Soesatyo melakukan peletakan batu pertama pembangunan Masjid Hajah Yuliana Kampus Madrasah Mu’Allimin Muhammadiyah, Yogyakarta. Diharapkan keberadaan Masjid Hajah Yuliana menjadi tempat beribadah yang nyaman, sekaligus tempat mengajarkan ilmu keagamaan dan tempat memancarkan nilai-nilai kemuliaan.

“Banyak kita jumpai, masjid yang dibangun sedemikian megah namun tidak dimanfaatkan optimal. Misalnya, hanya segelintir umat yang memanfaatkannya sehingga terkesan ekslusif dan tertutup. Mari kita ramaikan masjid sebagai tempat untuk ber-fastabiqul khairat, berlomba-lomba dalam berbuat kebajikan,” ujar Bamsoet dalam acara peletakan batu pertama pembangunan Masjid Hajah Yuliana, Kampus Madrasah Mu’Allimin Muhammadiyah, Yogyakarta, Sabtu (16/11/19).

Bacaan Lainnya


banner 678x960

Turut hadir antara lain Ketua Tim Pengembangan Kampus Madrasah Mu’allimin Muhammadiyah Yogyakarta Prof. Dr. H. Ahmad Syafi’i Ma’arif, Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Dr. K.H. Haedar Nashir,  mantan Kapolri Badrodin Haiti serta Kapolda DIY Irjen Pol Ahmad Dofiri.

Tempat Ibadah, Munajat dan Bertafakur kepada Allah SWT

Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Dr. K.H. Haedar Nashir (kiri), Ketua Tim Pengembangan Kampus Madrasah Mu’allimin Muhammadiyah Yogyakarta Prof. Dr. H. Ahmad Syafi’i Ma’arif (dua dari kiri), Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (dua dari kanan), dan Mantan Kapolri Badrodin Haiti (kanan) serta Kapolda DIY Irjen Pol Ahmad Dofiri (tidak tampak di foto).

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini mengingatkan masjid selain fungsi utamanya sebagai tempat beribadah, bermunajat, dan bertafakur kepada Allah SWT, juga merupakan tempat terbaik untuk menjernihkan hati dan fikiran. Sering tanpa disadari, benak yang penat lantaran dijejali begitu banyak hiruk pikuk persoalan duniawi, terkadang justru menjauhkan diri dari jalan Allah SWT. Masjidlah tempat terbaik untuk menemukan kembali ketenangan jiwa.

“Berbahagialah orang-orang yang diberi kesempatan memuliakan masjid, baik secara lahiriah maupun bathiniyah. Pada saatnya nanti, ketika bangunan Masjid Hajah Yuliana ini telah selesai dibangun, kita semua punya tugas dan tanggungjawab untuk menjaga dan merawatnya agar menjadi tempat yang tetap layak untuk beribadah, tetap terjaga kebersihan dan kesuciannya,” kata Bamsoet. 

Disamping itu, Legislator Dapil VII Jawa Tengah yang meliputi Kabupaten Purbalingga, Banjarnegara, dan Kebumen ini menekankan ikhtiar membangun dan memakmurkan masjid juga dapat diwujudkan melalui pemupukan dan penyebaran nilai-nilai keislaman. Seperti cinta pada kemanusiaan, cinta pada tanah air, cinta pada keadilan dan kebenaran, cinta pada pengetahuan, cinta pada kedamaian, dan lain-lain bentuk kecintaan yang membuat wajah Islam sejuk dan menyejukkan.

“Islam semacam inilah yang semestinya kita terapkan dalam kehidupan keseharian. Islam yang tawasuth (moderat), tawazun (seimbang) dan tasamuh (toleran). Sehingga kita bisa menjadikan islam sebagai Rahmatan-lil-alamin (rahmat bagi semesta),” tandas Bamsoet. 

Memancarkan Cahaya Islam

Ketua MPR RI, Bambang Soesatyo (empat dari kanan) bersama Pengurus PP Muhammadiyah saat peletakan batu pertama Masjid Hajah Yuliana.

Karena itu, Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini menaruh harapan besar agar Masjid Hajah Yuliana yang akan dibangun ini nantinya menjadi masjid yang benar-benar mampu memancarkan cahaya Islam. Menyebarkan nilai-nilai persatuan dan kesatuan umat islam, serta persaudaraan dan kerukunan dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

“Mengingat dewasa ini kita dihadapkan pada tantangan modernitas zaman. Di tengah arus globalisasi yang nyaris mustahil dibendung, ada kekhawatiran bahwa sistem nilai dan adab luhur yang kita bangun dan muliakan, akan menjadi rentan tergerus, tersisihkan, dan pada akhirnya tergantikan oleh nilai-nilai asing yang tidak selaras, atau bahkan menegasikan nilai-nilai ke-Indonesia-an kita,” jelas Bamsoet.

Dalam konteks inilah, lanjut Dewan Pakar Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) ini, umat Islam perlu lebih memaknai keberadaan masjid sebagai benteng moral masyarakat. Melalui masjid-masjid yang jumlahnya hampir mencapai satu juta dan tersebar di setiap pelosok tanah air, kini saatnya membangkitkan kembali kesadaran umat untuk memelihara persatuan dan kesatuan bangsa dalam bingkai Pancasila, NKRI, UUD NRI 1945, dan Bhineka Tunggal Ika. “Marilah kita ajak dan gerakkan anak-anak kita, generasi muda bangsa kita, untuk kembali ke masjid, dengan menempatkan dan memperlakukan masjid sebagai rumah Allah, tempat kita berpaling ketika gundah, menengadah ketika bermunajat dan berserah diri ke hadirat Ilahi. Sekaligus sebagai tempat mencintai Indonesia lebih dalam lagi,” pungkas Bamsoet. (*)


banner 800x800

Pos terkait



banner 400x400

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *